Umroh Journey 2018 – Part 1 – on the way & story in Medina

Assalamualaikum

Kayanya dari kapan janji mau tulis cerita di balik umroh pertama kami berdua di bulan April kemarin.. Tapi seperti biasa ada yang namanya penyakit males 😆 Sebelum semakin lupa, maka sekarang waktunya nulis sambil nginget2..

H-1 Umroh

Agenda hari ini adalah anter anak2 ke bandara untuk pergi ke Jogja sama Yangti nya. Kenapa ke Jogja? Kebetulan Yangti nya (ibu dari saya), minta anak2 dibawa ke Jogja supaya bisa nemenin Mbah Kakungnya juga, nanti di tengah perjalanan umroh baru dibawa ke Bandung, gantian diasuh Umi (ibu dari mas Ewa).

Kita ke bandara sekitar jam 2 siang, karena pesawat Bandung-Jogja take off sekitar jam 4 sore. Jangan ditanya deh tangis2an atau ngga, saya sih nangis terus. Apalagi pas pisah sama adeknya. Karena saya ngerasa kalau Nanu memang sudah tahu kami mau pergi sekitar 10 hari dan kami akan memberi reward oleh2 sesuai request yang dia minta. Kalau Carica? Ya jelas dia belum paham, itu yang ngebuat saya nangis terus. Ditambah saya ngerasa kasihan aja dia jadi ngga nenen selama saya umroh, walaupun saya tetap berencana untuk terus mengASIhi sepulang saya beribadah. Setelah tangis2an dan pamit sama Ibu, mereka pun masuk bandara dan tinggal saya dan mas Ewa harap2 cemas semoga perjalanan lancar sampai Jogja.

Alhamdulillah sekitar jam 17.30 sudah dapat kabar kalau anak2 dan neneknya sudah mendarat di Jogja. Saya dan mas Ewa pun tenang, tinggal persiapan buat besok. Malam itu saya menginap di rumah mertua di jl Suci.

Hari H keberangkatan ke Madinah

Sekitar jam 05.00 pagi saya dan suami sudah siap dengan seragam batik Qiblat Tour, travel yang kami pilih untuk berangkat umroh. Jam 06.00 kami berangkat menuju kantor Qiblat Tour, di Jl Taman Cibeunying. Sampai sana langsung dibagikan name tag dan syal, dan kami pun masuk bis rombongan. Tepat berangkat sekitar jam 07.00 pagi dari Bandung.

Perjalanan ke Jakarta alhamdulillah lancar, sampai bandara sekitar jam 10.00 pagi, langsung menuju rumah makan (saya lupa namanya), dan setelah menikmati hidangan langsung kumpul di Terminal 3. Disini saya baru ketemu sama adik saya dan suaminya, karena mereka berangkat dari Jakarta.

Beberapa jam di bandara terminal 3, dari lihat2 MAC sampai belanja kinder egg airplane (request nanu) sampai nongkrong di cafe, kami akhirnya berangkat dengan maskapai Saudia Airlines sekitar jam 4-5 sore (lupa pastinya). Perjalanan sekitar 9-10 jam. Bismillah. Rasanya campur aduk, seneng, plus sedih juga karena ini kali pertama terbang jauh dari anak2.

Madinah

Sampai Madinah sekitar jam berapa yaaa lupa, yang pasti udah gelap. Dari bandara langsung ke hotel. Fasilitas dari travel adalah Hotel Al Haram, deket banget dari Masjid Nabawi. Setelah pembagian kamar dan sebagainya, kami dipersilahkan masuk kamar untuk istirahat. Tapi saya sama Mas Ewa ngga bisa tidur. Kaya jet lag gitu, tanggung. Seinget saya pas masuk kamar itu udah jam 1 atau 2 malem. Akhirnya kita berdua jalan ke Masjid Nabawi, dan memutuskan buat shalat tahajud dilanjut salat subuh, baru pulang dan istirahat. Kami jalan berdua tapi tentunya pisah di depan masjid, saya masuk sendiri. Anehnya ngga ada perasaan takut dan ngantuk. Tiba2 udah selesai shalat subuh aja, eh pas diluar ketemu adik saya Laras. Habis itu boro2 ke kamar tidur, kami malah foto2 sambil menanti sunrise dan melihat payung-payung di Masjid Nabawi terbuka. Setelah puas foto2, kami sempat mampir di toko kelontong dekat pintu masuk hotel, segala cemilan ada disitu, kinder bueno dan lain2 ada. Seneng rasanya bisa beli oleh2 buat anak2 dan pasti halal juga. Masuk ke dalam hotel, kami pun memutuskan buat sarapan dulu, sarapannya cukup puas banget, enak2, walaupun menu setiap hari hampir sama, tapi lebih baik kan daripada cari makan sendiri? Setelah sarapan, saya dan suami pun tidur.

Setiap hari rute kami sama, setiap adzan selalu ke masjid. Qiblat Tour bener2 mendisiplinkan semua jamaahnya untuk setiap shalat ya ke masjid, bukan di kamar hotel. Walaupun suara adzan pasti terdengar sampai masuk ke kamar hotel.

Ada satu dari dua malam di Madinah yang dijadwalkan untuk ke Rhaudah. Jadi dipisah perempuan dan laki2, denger2 kalau perempuan ada jadwalnya. Jadwalnya pernegara pula. Nah yang saya inget kita berangkat ke Masjid Nabawi didampingi muthowiffah sebelum adzan isya. Jadi sampai masjid kita shalat isya dulu, langsung lanjut ke arah pintu menuju Rhaudah. Jadi ada ruangan sendiri, yang akan ditutup di jam tertentu. Yang saya inget, di dalem ruangan tersebut penuh banget dan semi rusuh. Semua berdoa, semua berharap bisa ke Rhaudah dan shalat di tempat Nabi Muhammad SAW dimakamkan.

Pas dibuka pintu menuju Rhaudahnya, semua lariiiiii dan yang tadinya kami satu grup, boro2 masih satu grup deh, yang ada tercerai berai. Saya sih selalu sama Laras, tapi kami bener2 terpisah sama muthowiffah. Saya inget banget ada lorong2 dengan tulisan dan sapaan dari macam-macam negara. Sampai karpet hijau, wah luar biasa penuh dan rusuhnya, menurut saya perlu tenaga dan fisik yang kuat untuk bisa shalat di karpet hijau. Jemaah perempuan tuh luar biasa sih tenaganya, dorong2an dan jenggut2an, mana badannya pada gede2 banget, kalau shalat harus dibarikade, karena naudzubillah kalau jatuh dan keinjek atau ketimpa2 nanti gimana, saya dan adik saya akhirnya mundur dan shalat pas di karpet merah sebelah karpet hijau. Disana kami banyak berdoa, dengan harapan semoga sama dikabulkannya seperti bila di karpet hijau. Sekitar jam 10.00 malam kami pulang ke hotel.

Besoknya pas tukar cerita sama Mas Ewa, ternyata kalau bagian laki2 justru ngga se-serem itu. Lebih tenang. Hampir semua jamaah laki-laki bisa shalat dengan tenang tanpa barikade di karpet hijau. Ternyata memang laki-laki bisa kapan aja ke Rhaudah, kalo perempuan ada jamnya. Makannya pas waktunya tiba, perempuan bener2 senggol bacok di dalem 😆 Karena semua sama, rindu rasul dan pengen diijabah doanya. Jadiii kesimpulannya, kalau untuk perempuan ke Rhaudah siapin fisik yaaa..

Kegiatan kami di Madinah selain ibadah ya kadang jalan2. Pernah waktu jam bebas saya, mas Ewa, Laras dan Wintang jalan jauh cari Albaik. Tau dong Albaik, fast food paling hits disana. Kami sampai muter Maqom Baqi jalan kaki, tapi pulangnya naik taksi karena ngga kuat sama panasnya. Jajan starbucks hampir tiap hari karena ada pas depan Nabawi. H&M buka mulai jam 06.00 pagi. Selain itu juga ada city tour sama Qiblat Tour ke tempat2 bersejarah di Madinah. Jadi kalau jalan2 di Madinah mah jangan ditanya, puas banget. Apalagi kalau hotel deket masjid. Saran saya lagi adalah kalau bisa cari hotel dekat masjid.

Sekitar 2 malam di Madinah, akhirnya sampai juga kami pada rukun umroh, sekaligus perjalanan menuju Mekkah. Ceritanya tapi di lanjut besok yaaa.. di part ke 2. Malam ini mau istirahat dulu karena udah malam 😆

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s