Mengejar Coldplay ke India: Part 1

Sapu2 debu dulu ahh… maklum rumah kami di dunia maya ini sudah lamaaaaa sekali didiemin. Sudah lama gak nulis, sekarang punya tekad minimal seminggu satu tulisan. Baiklah, dimulai dengan sharing tentang perjalanan menuju konser Coldplay di India yaaa….

Coldplay. Pasti akhir-akhir ini timeline teman-teman di social media lagi diisi sama nama band tersebut. Dari yang mulai sharing tentang proses beli tiket konsernya di Singapore yang buat sebagian orang gampang banget tapi buat sebagian lagi susahnya luar biasa; sampai foto-foto dan video dari teman atau saudara yang pergi ke benua Eropa atau Australia buat nonton konsernya di tahun 2016 ini. Alhamdulillah suami saya, Mas Ewa kemarin dapat kesempatan buat nonton konsernya di India, di acara Global Citizen yang man behind the show nya sendiri tiada lain tiada bukan frontman Coldplay sendiri, yakni Chris Martin. Anti mainstream banget ya nontonnya malah ke India, ahaha kebetulan rezekinya kesana dan dapetnya disana ya udah berangkat aja…

Sebelum cerita tentang konser di India nya, saya mau cerita tentang background kita sama band ini ya. Kita berdua, saya dan suami kebetulan bukan fans kemarin sore, hehe, tapi emang dari tahun 2005 sudah suka sama band ini, jadi bisa dibilang #fansgariskeras. Mas Ewa mungkin sebelum tahun 2005 udah dengerin Coldplay. Jadi ceritanya dulu di tahun 2005 pas kami masih pendekatan, Mas Ewa yang kebetulan gak suka banget sama selera musik R&B saya saat itu, tiap jalan ngedate naik mobil saya pasti bawa kaset Coldplay dan Dashboard Confessional. Waktu itu Coldplay lagi boomingnya album X&Y. Anyway saya sampai nemu loh kaset X&Y nya Mas Ewa pas beres-beres rumah hari Sabtu ini.

img_81641

Dulu sih saya ngga suka banget sama band ini. Bawain lagu kok lirik ma musiknya sedih-sedih terus, bikin desperate. Hahaha. Sampai dengerin X&Y pun masih kurang suka. Pernah denger temen nyeletuk, “kayanya kalo nonton Coldplay live dan denger mereka mainin Fix You, bisa-bisa gue nangis saking terharunya”. Di pikiran saya waktu itu: ah masa sih, lebay. Hahaha. Sampai suatu saat ada kesempatan mereka konser pas di Belanda, saya tetep ngga tertarik. Tapi Mas Ewa saat itu bilang, “Pergi dong buat aku, kalau kamu lihat, aku ngerasa ikut happy banget, seakan aku nonton juga”.

Tsaaahhh romantis banget ya pacar gue saat itu. Padahal dia pengen dibeliin kaosnya tuh 😀 Akhirnya karena dorongan Mas Ewa saya pun nonton konsernya di Rotterdam. Waktu itu Viva La Vida Tour, saya ngga terlalu hafal lagunya, kan belum suka bandnya. Cuma inget suka lagu Viva La Vida aja. Udah. Pas nonton konsernya…. freeze. Bagus. Banget. Sumpah. Keren. Definitely true entertainer. Chris Martin ramahnya luar biasa, enerjik, suaranya bagus, dan saat itu pas konser mereka udah ngeluarin raining confetti pas lagu Lovers In Japan, ada juga bola-bola beterbangan dan semua kekerenan yang mereka tampilkan di A Head Full of Dreams (AHFOD) world tour. Padahal itu tahun 2008 loh.

Semenjak nonton mereka live itu, saya jadi suka, ngefans, dan ngedengerin lagu-lagu Coldplay. Suatu saat mereka kembali konser di Belanda, tepatnya di Goffertpark Nijmegen. Saya pun pergi, nonton kedua kalinya  sama teman-teman kuliah. Mas Ewa masih belum ikut nonton, kan posisi di Indo. Hehe. Sungguh experience paling seru nonton di taman terbuka, kaya nonton Woodstock kali ya. Kita nonton pas bulan puasa, yang mana buat buka musti ngira-ngira aja udah jam buka belum. Mengingat disana ngga ada suara adzan. Coldplay nya keren? Jangan ditanya. Keren banget. Saya paling suka openingnya. Oh ya klik link ini untuk video konser mereka di Nijmegen. Full sepanjang konser dan HD version pada zamannya.

Impian saya sejak ngefans sama Coldplay adalah pengen Mas Ewa suatu saat nonton Coldplay juga, biar ngerti gimana kerennya konser band tersebut. Biar kita bisa ngobrol bareng bahas kekerenan band ini *lebay*. Dari saat Coldplay announce AHFOD world tour, saya coba cek jadwal yang pas untuk kami nonton. Waktu denger mereka mau ke Aussie, saya dan Mas Ewa memutuskan buat beli aja deh tiket konsernya di bulan Desember. Kita quality time pergi ke Aussie, nonton konsernya rencananya sama Keanu juga. Saya dapet tiketnya yang di Brisbane, untuk tiga orang, beli langsung ke promotor bukan lewat reseller. Lancar jaya, ngga ada cerita susah dapet tiket. Semua kami persiapkan matang-matang. Hotel untuk diinapi, persiapan visa dan lainnya, sampai di bulan Agustus kami dapat kejutan yakni SAYA HAMIL. ALHAMDULILLAH. Sebuah hadiah dari Allah SWT yang diluar dugaan. Cerita tentang kehamilan di postingan lain yaaa…

Singkat cerita, kehamilan membuat saya dan Mas Ewa memikirkan untuk lanjut gak ya pergi ke Aussienya. Semedi sekitar sebulanan, Mas Ewa pun ikhlas untuk melepas rencana kepergian ke Aussie. Melepas nonton konser Coldplay. Kehamilan ini terlalu berharga buat dijaga sambil lalu. Sebenarnya memang kami pasangan yang suka sekali dan terbiasa datang ke konser. Jadi tahu lah kurang lebih kira-kira berapa banyak energi yang dibutuhkan kalau mau konser. Dan pas konser di Aussie pun sebenarnya kandungan saya sudah 5 bulan, banyak teman bilang pergi saja kan kehamilannya umurnya pas buat liburan keluar negeri. Hanya saya dan Mas Ewa tetap merasa harus meminimalisir resiko terjadi sesuatu pada kehamilan saya, jadi diputuskan untuk tidak berangkat. Kalau saya kelupaan hamil terus jingkrak-jingkrak terus karena excited bagaimana? Hehe. Namanya aura nonton konser live kan kita tidak pernah tahu. Apalagi saya ngefans banget. Saya sendiri memaksa Mas Ewa untuk berangkat sendiri, ikhlas banget untuk Mas Ewa pergi, tapi ternyata pergi sendiri sendirian ke Aussie pun ngga gampang prosesnya. Akhirnya dengan berat hati kami lepas rencana ke Aussie.

Sampai pada suatu hari Mas Ewa sharing sama kakak iparnya, Teh Kiki yang kebetulan kerja sebagai executive di salah satu stasiun televisi yang saat ini menjadi stasiun televisi nomer 1 di Indonesia karena kesuksesannya memutarkan serial-serial India. Inget banget Mas Ewa sharing sekitar tanggal 5 November 2016. Teh Kiki tiba-tiba bilang bahwa tanggal 19 November nanti Coldplay konser di acara Global Citizen India, dan beliau dapat banyak tiket complimentary dari partner tv tersebut disana. “Tiketnya gampang banget, teteh udah pasti dapet”. Dua minggu lagi loh. Mendadak diajak nonton konser Coldplay. WOW.

gci_final_11-09-16_instagram

Sementara kalau saya buka webnya, untuk dapat tiket Global Citizen India saat itu sudah susah karena semua tiket komersil (vip dan vvip) sudah sold out, kalaupun mau tiket free harus ikut lucky draw yang mana sebelumnya harus sign petisi atau kampanye untuk program Global Citizen India. Alurnya bisa dilihat dibawah ini.

global-citizen-points-696x522

Ngga gampang yah, lihat bagannya juga udah males. Hahaha. Belum kenyataan kalau walaupun sudah sign petisi dan campain, tiket belum tentu di tangan. Teh Kiki menawarkan untuk pergi bertiga sama Marsha, ponakan Mas Ewa. Saya bilang ke Mas Ewa, PERGI yaaahhh kapan lagi ada kesempatan begini. Apalagi selain Coldplay ada JayZ dan Demi Lovato. Lumayan deh nonton artis-artis skala internasional. Keesokan harinya kami langsung menyerahkan semua berkas yang diperlukan buat visa India, visa diajukan siang hari melalui apply online, dan malamnya sudah dapat email dari kedutaan bahwa visa India GRANTED atau diapprove. Tinggal berangkat menuju Mumbai 2 minggu berikutnya!

……bersambung ya di Part 2

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s