EUROTRIP PART 5: PARIS, France

Nah ini dia nih gong dari semua rangkaian perjalanan Keluarga Kecil Fatwa… Gong karena apa? Langsung ajalah ya, karena kecopetan! Aaaarghh pokoknya super duper penyesalan tiada henti numpuk senumpuk numpuknya gara2 maksain bertransportasi umum ria. Berawal dari pendaratan yang mulussss di Paris Beauvais, mulus pendaratannya tapi ga semulus udaranya, dingin gila! Sampai bandaranya antrian panjaaaaanggg mengular buat beli bis menuju centrumnya, mana harganya cetar membahana pula, 16 euro sekali jalan pemirsa! Asli bis ke centrum termahal yang dibeli selama perjalanan kita kali ini… Kita antri di dalem bandara, pas udah keluar masih harus antri masuk bis, yang juga mengular *sigh*. Dan ternyata di sebelah antrian masuk bis juga ada ticket box, siaul tau gitu kita keluar dulu, jadi bisa tandem partner, saya ngantri bis, Ewa beli tiket. Kudu sabar2in nunggu naik bis sambel meler2, dingin bangeeeeettt gila! Untung bisnya banyak, jadi antriannya ga terlalu sadis… Oh ya sekedar informasi, di Paris ini kalau coba-coba pakai fake / counterfeit bag dan ketauan bisa kena denda puluh ribuan atau ratusan ribu euro. Saya sendiri lupa denda pastinya berapa, tapi saya moto sih warning signnya, cuma males nyari fotonya. *peace*

Selama perjalanan ke kota, pantesan aja tiket bisnya mahal, soalnya Beauvais sendiri sebenarnya kotamadya-nya Paris kali ya, jauh banget dari kota pusat. Pemandangannya tapi lumayan menghibur, ala-ala pedesaan kaya di film-film. Bisnya sampe di lapangan Place de La Concorde (kalo ga salah ya namanya ini, lupaaaa). Nah pas disini tuh sebenarnya kita udah super ribet sama bawaan. Belum ngantuk berat karena harus bangun subuh. Entah kenapa kok bisa2nya kita tetep bela2in naik metro, yang mana ribet karena kita bawa koper sama stroller. Padahal taksi banyak banget di depan kita. Yang saya ga suka dari kota ini ya mereka bukan baby / kids friendly ya. Mengingat kendaraan umum mereka yaitu metro terletak di bawah tanah banget, biasanya harus turun tangga berkali2, dan ribet pula. Cuma beberapa metro stop yang ada eskalatornya, apalagi lift. Kebetulan di metro stop yang saya naikin sekarang, ga ada eskalator. Jadi dengan suasana tandem yang cuma berdua aja, harus ngegotong2 stroller dan dua koper, trus turun tangga yang jumlahnya bejibun, akhirnya perhatian sy kealih, begitupun Ewa dan seketika dompet Ewa ilang. Iya, ilang. Entah kapan, dimana, jatuh, atau dicopet. Ewa yang panik buru2 nyusurin perjalanan kita sebelumnya, tapi nihil, dompetnya ga ketemu. Jangan ditanya deh stressnya gimana. Apalagi di dalem dompet itu ada uang dollar yang untungnya ga banyak, coba kalo banyak, gimana coba rasanya? Oke, notes no.1 dan 2: kalo bawa anak berkereta dorong (stroller) ga usah sok2 naik metro deh di Paris, mending naik taksi. Yang kedua, jangan taruh uang cash sama sekali selama liburan.

Akhirnya buat menjaga mood selama liburan, saya ngga mau berubah jd marah2, udah deh ikhlasin aja. Lagipula yang Ewa lakuin di sebelah saya juga perjuangan, ngangkut2 barang2 dan lain-lain. Sempet stress karena euro kita menipis dan ga ada mesin atm, tapi untung ada buat sekali naik metro ke Gare du Nord, stasiun kereta kota Paris. Saya sih ga mau marah ke Ewa, krn setiap ada kejadian ngga enak begitu saya suka merefleksikan diri alias introspeksi, mungkin ini peringatan, dan mungkin kita kurang kasih sedekah ke orang. Lagipula saya percaya kok, orang yang ngambil atau nemuin kalo orangnya baik dan ga niat nyolong, itu rezeki dia. Tapi kalau dia jahat dan niat nyolong, pasti ada balesannya. Jadi udah deh, happy-happy aja. Yang penting passport kita semua aman, dompet saya alhamdulillah aman, begitupun Keanu, aman. Saya kasihan liat Ewa yang lemes dan feeling guilty mungkin, makan juga jadi ga nafsu.

Sampai Gare du Nord, akhirnya kita dipertemukan juga sama Om Didik Rachbini dan istri juga Ibu saya yang menyusul dari Amsterdam ke Paris naik kereta Thalys. Lalu ada saudara sepupu saya, Faddy yang jadi guide kita. Kebetulan saudara saya ini kuliah di Paris, bahasa perancisnya cas cis cus, jadi tenang banget deh ada guide. Setelah ketemu rombongan, mas Ewa lebih tenang, begitupun saya. Ibu saya juga mencoba menghibur, dan akhirnya suasana kita semua kembali nyaman. Siap deh jalan-jalan! Sebelum mampir hotel, sempet makan Quick Burger yang lokasinya tepat di depan stasiun Gare du Nord. Lanjut ke hotel, nurunin barang, dan cooling down istirahat sebentar.

Sore hari, saya dan Ewa juga Keanu nyusul rombongan ke Galleries Lafayette. Kita makan malam di resto cina belakang mall ini, yang mana langganan dari kapan tahun saya ke Paris. Beres makan malam, kita semua ke Trocadero, ngeliat Eiffel Tower dari atas. Oh ya, kita dateng tepat waktu pas lampu Eiffel Tower dimainin gitu, cantik banget, tapi Keanu ga tertarik (kok bisa sih, nak? kan baguuussss). Angin kencengnya jangan ditanya lagi deh, Keanu lagi2 harus sembunyi dibalik rain cover. Doi selalu berontak tiap ditaroh di stroller di balik rain cover, tapi mau gimana lagi, udara dingin banget. Kita sempet foto bareng Eiffel Tower and then, pulang ke hotel, istirahat.πŸ™‚

Keesokan harinya, seluruh rombongan siap dan kali ini kita mau city tour Paris naik taksi aja. Ya cuma ke spot2 tertentu aja sih, yang biasa jadi tujuan. Seperti Champs Elysees, Eiffel Tower (lagi, di siang hari), Louvre, sama Galleries Lafayette. Buat Ibu saya sih Lafayette udah jadi tujuan pasti ya, tiada lain tiada bukan ngeborong Longchamp buat oleh2. Saya sendiri ga sempet masuk ke Lafayette, tapi pergi ke George V, menyambangi toko Hermes, kebetulan ada titipan. Cuma ternyata tetep lohhh kita ga dapet itu si birkin atau kelly, musti gigit jari dehπŸ˜€. Setelah dari Lafayette ke Eiffel Tower, disini sempet beli Nutella Crepes. Pokoknya kalau ke Paris ya harus beli Nutella Crepes, kalo ke London ada Cadbury Crepes. Keanu seneng banget bisa lari2 di Eiffel Tower. Apalagi pas di Louvre, itu dia puas banget lari2 kesana kemari. Ada cerita lucu juga sih, kita ngasih makan burung pake roti, dan sama Keanu refleks si roti diambil dan dimakan lagi. Keanu emang selama di Eropa ini demen banget makan roti. Dia bisa males2an makan nasi, tapi kalau dikasih roti, croissant, donat, pasti langsung ludes, bersih.

Beres dari Louvre, berarti semua perjalanan kita juga udah selesai. Kita segera menuju ke bandara Paris Beauvais lagi buat perjalanan menuju ke Pisa, Italia. Alhamdulillah pas cek in semua lancar ga ada masalahπŸ™‚ Untuk cerita di Pisa udah ditulis yaaa… Kalau ada yang kurang pasti nanti ditambahin. Sekarang berarti selesai dulu postingan Parisnya, setelah ini sih pengen summary liburan Euro Tripnya. See u di postingan berikutnyaπŸ™‚ Dibawah ini, foto2 kita selama berlibur disana…

149220_10151621045009715_1863249754_n


529618_10151621207529715_1532718250_n

 

539730_10151621206184715_2044544975_n


557865_10151621043014715_1814055155_n

 

521845_10151621287414715_1989778409_n


535899_10151622851759715_1342704576_n

 

556059_10151621291454715_250720896_n


559502_10151622837759715_457502065_n

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s