Eurotrip Part 3 – Belanda // The Netherlands

Udah bulan Agustus lagiiiii dan saya belum juga menyelesaikan hutang postingan EU Trip keluarga kecil saya… Berhubung udah agak malas merunut dari awal sampai akhir, jadi saya buat short summary aja yaaa per negara tujuan…. Semua akan dikupas secara tajam deh pokoknya🙂

– Keberangkatan Ewa ke Belanda sempet mundur sehari karena tiba2 di malam keberangkatannya pesawat yang harusnya dia naikin seketika CANCEL aja gitu tanpa ada pemberitahun beberapa jam sebelumnya. Kata Ewa suasana di bandara Soetta rame banget dimana banyak yang minta berangkat malam itu juga. Sementara Ewa ngga kebagian pesawat pengganti malam itu juga, akhirnya Ewa dikasih seat di Garuda Indonesia, tapi keberangkatan keesokan harinya. Luckily pak supir setia menunggu sampai Ewa take off rencananya, jadi Ewa bisa pulang lagi.. Besoknya Ewa sempet cukur rambut dulu biar ganteng sebelum meluncur ke Belanda naik Garuda Indonesia. Alhamdulillah perjalanan lancar sampe Schiphol, dan super bersyukur banget ngga maksain naik pesawat pas hari H, soalnya banyak yang maksain dan akhirnya pas di bandara transit malah luntang lantung gak jelas karena belum dapet seat dari bandara transit ke Schiphol.

– Oh ya sehari sebelum kedatangan Ewa, saya ma Nanu sempet mampir buat menghilangkan rasa kangen yang teramat dalam sama daim taart ke Ikea… Selalu happy tiap berkunjung ke Ikea, padahal ujung2nya yang dibeli sih cukup yang murah2 aja lah.. hahaha. Dari jaman kuliah di Amsterdam, berkunjung ke Ikea tanpa belanja aja udah happy, biasanya diakhiri cukup dengan makan di food courtnya yang porsinya alaihim gambreng. Kemarin pas mampir ke Ikea memutuskan buat makan fish fillet yang enak bangeeettt dan tentunya diakhiri dengan daim tart.

– Selama di Belanda ini, kita sempet ke kota Den Haag, Ede – Wageningen, Maastricht, Roermond, sama tentunya Amsterdam.

– Selama di Den Haag selain ke Ikea, saya dan Ewa juga mampir ke centrum Den Haag. Bring back memories dimana tahun 2008 lalu kita suka kabur dari shift jaga pameran Tong-Tong buat mampir centrumnya. Centrum Den Haag ini banyak berubah ya, Albert Heijn yang lokasinya berseberangan sama library udah ngga ada, diganti sama proyek besar yang entah ada. Pas kita di Den Haag ini udaranya super ngga bersahabat, angin dingin sedingin-dinginnya, jadi Keanu lebih banyak ditaruh di stroller dan ditutupin raincover. Sempet beli patat met mayo yang ada di Centrum, lupa namanya apa, mereka klaim yang paling enak se-Belanda, tapi emang beneran enak. Pas beli patat ini sempat ribet karena Keanu berontak maunya turun terus, dibantuin deh sama anak muda Belanda sana megangin patatnya. I swear orang2 Belendi nih jauh lebih ramah dibandingin sama orang2 di negara lain.

photo 2

– Dari Den Haag kita sempet transit ke Wageningen, berkunjung di universitas tempat adik saya menempuh Master, yaitu Wageningen University. Dari Den Haag kalau ga salah kita naik kereta dulu ke Utrecht, lalu ganti kereta ke arah Ede-Wageningen. Selalu suka sama sistem transportasi Belanda yang ga ribet bin pasti. Ngga perfect juga sih, telat-telat bin rusak atau demo pegawai juga ada, tapi jumlahnya ga sebanyak di negeri ini tentunya. Pas sampe Wageningen ternyata kota nya kecil, suka deh liatnya. Transportnya boro2 ada trem, adanya bis tapi ya teratur. Sayangnya lagi-lagi cuaca kurang bersahabat, angin kenceeeenggg bin dingin banget melanda, aslinya kita kaya didorong sama angin. Universitasnya adik saya keren banget, bener2 life science uni, nanti enaknya dibikin postingan sendiri mengenai University of Wageningen. Di Wageningen kita cuma tinggal semalem, dan menyesaaallll… Pengen lebih lama! hahaha. Enaknya dateng pas summer kayanya.

– Dari Wageningen kita lanjut berlibur ke Rome. Sempet mampir Eindhoven karena naik Ryan Air lewat bandara itu. Eindhoven kotanya bagus dan rapi ya… sempet denger ceritanya yang kalo ga salah kota ini hancur banget trus dibangun ulang etc, tar deh kita coba browsing sejarah Eindhoven. Bandaranya kecil dan rapi, naik RyanAir lolos juga bawa tentengan lebih dari 2. Fast forward langsung pas balik dari Italia kita turun di Maastricht. Sempet diperiksa sama Polisi Belanda yang ganteng-ganteng tapi rese, dikira imigran gelap, siaaaall…. Nginep di hotel passss sebelah bandara Maastricht, namanya Golden Tulip. Perdana nginep di Hotel Belanda dengan harga murah, enak kasurnya, hangat kamar mandinya, trus dapet sarapan pula, tapi jauh! Hahaha. Besoknya dari Maastricht kita langsung naik kereta menuju Roermond.

– Sampai di Roermond, hmmm kayanya khusus Roermond nih harus ada postingan tersendiri yaaa… Soalnya seru buat dikupas lebih dalam, jadi kita skip aja ya tentang Roermond. Yang pasti kalau di short summary sih ripuh nih ke Roermond bawa Nanu, ripuh alias ga bisa ke semua toko.. hahaha…

– Dari Roermond kita menuju Amsterdam… Cuma semalem di Amsterdam kota, sisanya kita nginep di Schiphol. Di Amsterdam nginep di belakang Muntplein. Waktu di Amsterdam habis sama ke Keukenhof dan Zaansche Schaan. Keanu sumringah banget karena ngelihat the real windmill secara dekat bin berbiji-biji disini, pokoknya surganya Keanu banget deh. Rasa-rasanya pengen skip ini Zaanse Schaan, hahaha, tapi demi Keanu si fans berat windmill. Habis itu ke Volendam, ya seperti biasa deh foto keluarga disini, tentunya langganan kita adalah Zwarte Hoed yang boleh moto pake kamera sendiri, setelah difoto sama mereka yaaa… Di Volendam udah langganan saya adalah beli poffertjes, trus diakhiri dengan lagi-lagi patat met mayo plus kibbeling buat maksi. Di Volendam nih banyak restoran-restoran kecil, biasanya orang-orang sini atau turis paling demen nongkrong di resto sambil makan trus diakhiri dengan kongres (nongkrong gak beres-beres) pake segelas bir atau kopi. Kalau mau versi murahnya cukup beli di kios depan resto-resto itu, ada yang jual sea food segar yang langsung digoreng on the spot pake tepung, dari ikan, udang, cumi, atau versi mentah kaya haring. Kalau aku sukanya sama kibbeling alias fillet ikan kecil-kecil goreng tepung. Seporsi sekitar 3-4 euro tapi banyaaaakkk biasanya dimakan pake saus tar tar ma tomat. Beres daytrip, kita memutuskan buat kembali ke kota dan malamnya saya ma Ewa kabur bentar jalan2 ke seputaran Muntplein ditemenin sama temen saya di Belanda dulu, Gibran. Kita ninggalin Keanu pas dia udah tidur pules di sebelah nenek dan tantenya. Nongkrong-nongkrong aja di Coffee Shop biar tau euforia coffee shop hahahaha, pengennya sih ke Coco’s tapi perut kenyang. Gibran sempet ngajak ke coffee shop yang rame dan berasa ke club, which me and Ewa don’t really like that kind of ambience. Kita putuskan buat ke Barney’s, saya sih cukup minum hot chocolate met slagroom aja, Ewa ngopi, dan Gibran sama minumannya yang tak pernah berubah alias koffie verkeerd, minuman abis, kita putusin buat pulang deh. Eh on the way ke hotel perut lapar banget, akhirnya mampir New York Pizza, dan saya beli si four cheese pizza plus ekstra parmesan seabreg-abreg, favorit dari dulu. Ewa beli yang pepperoni dan sampe rumah dia makan aja gitu pake nasi, saking lapernya. Hahaha.

Setelah dari Amsterdam itu otomatis perjalanan kita di Eropa berakhir.. Besoknya saya sempet mampir centrum juga, mampir ke Debijenkorf sebelum ke Schiphol. Terkaget-kaget karena Debijenkorf berubah drastis, jadi luxury shop outlet, dan kebetulan dititipin beli tas sama kakak ipar, alhamdulillah nemu disitu. Selain ke Debijenkorf tentunya ke the Dam, dimana lagi ada kermis, jadi kesampean deh jajan ini itu. Lagi-lagi terkaget2 juga sama perubahan di Dam ada H&M 5 lantai, hahaha, walhasil suka bolak balik kesitu.

Beres muter2 lalu kita segera ke Schiphol, saya ngga mau ngepas soalnya pengen tax refund semua barang2 yang udah dibeli selama di Belanda. Sempet ngabis-ngabisin koin euro pake cara belanja di Albert Heijn, lalu masuk ke ruang tunggu. Sebelum masuk pesawat, mampir dulu ke McD, beli nugget sama kentang buat makan Keanu selama di pesawat. Boarding KLM tepat waktu, selama perjalanan alhamdulillah lebih tenang dibanding keberangkatan karena kali ini ada partner tandem yaitu suami saya tercinta. Kasihan liat Keanu tidur di bassinet, karena kakinya panjang jadi harus agak nekuk. Alhamdulillah sepanjang perjalanan Amsterdam – KL, Keanu ngga rewel sama sekali, sampe ada orang Indonesia nyamperin kita dan bilang “anaknya ngga rewel ya”, mungkin karena kita pilih flight yang sesuai sama jam tidur (dari Amsterdam jam 21.00). Sampe Indonesia sih dikasih hadiah Keanu jet lag sampe seminggu ke depan! Hahaha.

photo 1

Fyuh, lumayan panjang ya cerita kali ini, tar disambung lagi dengan cerita selama di Perancis dan Italia yaaa… Daaag!

2 thoughts on “Eurotrip Part 3 – Belanda // The Netherlands

  1. Hai sis,mau tanya strollerny pake merek apa ya?trs rain coatnya itu udh include di stroller atau beli terpisah?belinya dimana ya?sorry banyak tanya. Soalny rencana januari mau pindah ke belanda. Tp msh bergalau ria,suami brngkt dluan jd ya sya brngkt cm sm anak 2thn.

    • hai itu stroller jive dari mothercare, raincoat sudah termasuk kok. cuma kalau mau pindah sih menurut saya mending beli di belanda aja mbak, soalnya kan pasti pemakaiannya lbh sering, disana ada merk quinny lbh murah drpd beli di indo, dan lbh tahan lama. terimakasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s