EuroTrip part 2 – Day 2 and 3 in Den Haag

Lanjut lagi yaaa, ceritanya… Sebelumnya, saya akan sedikit cerita tentang itinerary saya sekeluarga selama di Eu.

  • Tanggal 18 – 22 Maret di Den Haag, Belanda (Pameran Pasar Malam Indonesia, Malieveled, Den Haag)
  • 22 – 23 Maret di Wageningen, Belanda (mengunjungi adik saya, Laras)
  • 23 – 25 Maret di Roma, Itali
  • 25 – 26 Maret di Paris, Perancis
  • 26 – 27 Maret di Pisa, Itali
  • 27 – 28 Maret di Maastrich – Roermond – Amsterdam, Belanda
  • 28 – 31 Maret di Amsterdam, Belanda
  • 31 Maret kembali ke Indonesia

Keliatannya ribet ya? Sebenarnya ngga sih, kalau kita liburan berdua aja atau hanya orang dewasa aja. Tapi pas dirasain langsung ada Keanu, satu yang harus selalu diingat kalau liburan sama toddler ternyata ga bisa diburu2.. harus santaaaiiii dan tenang kalau ngga mau ada yang ketinggalan atau *jeleknya* jadi sasaran pencopet…

Sesuai itinerary sampai tanggal 22 kita di Den Haag dong, karena ada pameran Pasar Malam Indonesia (PMI) itu. Tapiii berhubung saya belum ditemenin mas Ewa, dari dateng sampai tanggal mas Ewa dateng, saya lebih banyak di penginepan. UntukΒ  review penginepan di Den Haag, udah dibahas ya… Sekarang kita ngebahas tentang yang saya lakuin di Den Haag..

Hari kedua di Den Haag, alias tgl 19 Maret 2013, adik saya Laras datang dari Wageningen. Lumayanlah temu kangen, tapi ngga sampai nangis2 sih, malah happy berat akhirnya ketemu Laras juga. Oh ya, sebelum ketemu Laras, saya sama Keanu diajak Ibu ke Ikea Delft, buat beli rak2 untuk dekor pameran. Ternyata jaraknya ngga jauh juga dari Centrum Den Haag. Kalau Ikea Amsterdam entah kenapa jauh amat dari centrum Amsterdam. Seperti biasa kalau ke Ikea seneng banget, kaya nemu playground buat orang dewasa. Entah kenapa pas sampai sini Keanu agak cranky, mungkin karena dia baru ngerasa ada yang beda kali ya sama di Indonesia. Overall seperti biasa puter2 Ikea diakhiri dengan lunchy cantik di kafenya yang enak dan murah meriah itu. Sekarang ngga ada lagi Swedish Meatball, mengingat gosipnya yang ada daging kudanya itu. Saya sendiri beli grilled fish dan super duper enyak, kentangnya itu loh, ga kira2, dan harganya 4euro saja, sungguh suatu hal yang jarang di Belanda (mostly harga main course di Belanda start dari 7-8 euro). Keanu sendiri lahap banget makan Daim Tart (cake coklat) yang ada di Ikea. Sebiji hampir abis buat dia sendiri. Untuk harga rak2, jangan ditanya deh, jauh lebih murah beli disana drpd kirim cargo dari Indo. Rak cuma 10euro aja, udah dari bahan ala kayu pinus. Semogaaa Ikea yang buka di Indo di tahun 2014 nanti harganya tetep sesuai dengan identitas Ikea, ga jadi semahal in*****. Beres dari Ikea, kita melipir ke centrum Den Haag sama Laras. Kangen2an sama Centrum Den Haag yang menurut saya udah banyak berubah. Tapi lumayan lah, ketemu sama Oriental dan beli sepak Teh Botol, hahaha. Beres dari Oriental bungkus nasi di Ming Kee, 5 euro dapet nasi sama 2 lauk pauk plussss sayuran. Langsung cari taksi pulang ke hotel, dan ternyata susah banget cari taksi selewatan gitu di Den Haag, harus ke CS. Sampai penginepan, tidak lain hal yang utama dilakuin adalah makan dan……,lanjut tidur malam. Aslinya saya ma Keanu langsung tepar … Ngga sabar pengen buru2 besoknya jemput mas Ewa setelah beliau sempet melewati drama di bandara Soetta. Drama apa? Lanjut di postingan berikutnya yaπŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s