EuroTrip Part 1 – Road to Amsterdam

Akhirnya dimulai juga yeee postingan tentang EuTrip, setelah sebulan berlalu… Langsung ajalah ya, kita mulai. It’s gonna be a long long story… *kletekin tangan*

 

Soekarno Hatta – Minggu,  17 Maret 2013

Perjalanan menuju bandara Soekarno Hatta dimulai dengan drama bagasi.. Maklum ye, total jendral rombongan kita berjumlah 14 orang termasuk Keanu didalamnya. Eh, keberangkatan perdana berjumlah 13 orang ding termasuk Keanu, kebetulan mas Ewa berangkatnya nyusul di tanggal 19 Maret. Kenapa drama bagasi? Ya bayangin aja, bagasi super gede dengan jumlah 13 biji plus 13 bagasi kabin yang udah tertata rapih di mobil pick up bisa tiba-tiba harus dibongkar pasang kalau ada barang ketinggalan yang sedikit tapi penting, misal sebungkus abon. Soalnya si 13 koper besar check in baggage itu kebetulan udah dikunci gembok, yang dikasih nomor satu2 dan dikumpulin di ketua rombongan. Oh ya, kita kan berangkat naik KLM, kalau KLM tuh konsep check in baggagenya Cuma boleh 1 tas dengan maksimal ukuran tinggi tambah lebar tambah tinggi ngga lebih dari 158cm, dan beratnya ngga lebih dari 23kg. Untuk Keanu sendiri, dapet jatah check in baggage 10 kg. Tapi untuk bagasi kabinnya sih, boleh 12kg untuk setiap orang, ada ukurannya juga sih, Cuma ya standar travel baggage deh. Saya sendiri udah packingin lengkap untuk saya, mas Ewa, dan Keanu dari a sampe z, jadi nanti pas mas Ewa berangkat, tinggal bawa barang jualan tambahan deh buat pasar malam Indonesia.. Total bagasi yang kita sekeluarga bawa adalah 1 check in baggage 23kg dan 2 cabin baggage @ 12 kg. Sisa jatah bagasi yang ada sih kita kasihin ke Ibu.. Oh ya kalau mau didata apa ajaperlengkapan musim dingin  yang saya bawa ke Europe selama musim spring yang lebih ke winter ini adalah:

–          Keanu: 2 coat, 4 sweater, 2 shawl, 2 stel sarung tangan, 2 stel longjohn, berbiji2 kaos kaki, 1 earmuff, berbiji-biji kupluk

–          Mas Ewa: 1 coat, 1 jaket tebal, 2-3 jaket/sweater biasa, 2 stel sarung tangan, 2 stel longjohn, 2 kupluk, berbiji-biji kaus kaki

–          Wulan: No coat (modal pinjem Laras, LOL), 2 jaket tebal, 2-3 sweater, 2 stel sarung tangan, 1 stel longjohn (yang ujung2nya ga kepake sama sekali), 2 legging, 1 earmuff (yang menghilang dihari kelima, aaarrrghhh), 2 pasang kaos kaki

Ada rasa deg2an juga berangkat ke Belanda seorang diri, maksudnya tanpa mas Ewa, dan perdana loh kita berangkat ngurus Keanu sendiri, selama ini kan ada babysitter #nofilter #antipencitraan. Ditambah hari itu mas Ewa ga bisa anter ke bandara pula, karena ada keluarganya yang kena musibah (Innalillahi wa inna ilaihi rajiun), jadi beliau harus ke Garut, walaupun ujung2nya pulang cepet juga dan sempet godain kalau doi mau pergi ke acara ultah ANTV buat ngeliatin Agnes Monica, walaupun akhirnya ga pergi juga. Pas sampe bandara ya standar lah ya, check in rombongan, yang tetep diisi drama kelebihan 1-2kg trus bingung apa yang mau ditinggal. Haha. Singkat cerita sih setelah berhasil check in ya langsung masuk ruang tunggu. Sempet mampir Periplus segala beli buku Thomas buat Keanu di pesawat, sebelum masuk ruang tunggu. Masuk ruang tunggu paling selang setengah jam-an udah disuruh masuk ke dalam pesawat. Berhubung sama Keanu, didahuluin masuk, dan buru-buru bbm dan telf Ewa buat pamitan. Pesawat take off jam 19.30 malam, transit ke KL, Malaysia, lanjut ke Amsterdam, dengan total perjalanan sekitar 15 jam – an. Alhamdulillah masuk pesawat Keanu tidur, mungkin karena emang jam tidurnya. Sempet main sebentar sebelum tidur, dia kan super tegang kalau naik pesawat. Pernah loh, kita naik pesawat dari Jogja ke Jakarta, padahal naik Garuda, dan Keanu manggilin pramugarinya terus bilang “turun, turun, buka pintu” itu Cuma sejam perjalanan, lah ini 15 jam perjalanan, dan Cuma ama Ibunya yang ga bisa lempar tugas ke babysitter. Berdoa dan berharap aja deh Keanu ngga rewel.

Singkat cerita, Alhamdulillah sampai juga di Amsterdam jam 06.00 pagi waktu Belanda tanpa ada cerita Keanu rewel sama sekali. *Dua jempol buat anak Bunda*, puji saya dalam hati. Alhamdulillah Keanu ngga rewel, banyak tidurnya sepanjang perjalanan, sekalinya bangun pun ngga rewel, paling minta jalan-jalan di cabin pesawat, walaupun ujung-ujungnya minta balik lagi ke kursi karena takut, kan berasa getarannya.  Sampai Schiphol juga si mas atu ini ngga mau dipakein segala bentuk winter outfit, maunya ya setelan ala ke mall Paris Van Java aja. Ngelewatin Imigrasi, udah siap-siap copyan ticket dan paspor Ewa, takut ditanya Bapaknya kemana, kok gak ikut? Tapi Alhamdulillah lancar proses keluar Imigrasinya, kebetulan dibantu juga sama pihak KBRI di Belanda. Keluar dari bandara juga lancar, sempet ketemu Ibu Dubes dan Om Tanto (Tantowi Yahya) di kafe deket pintu keluar. Beres salaman foto-foto dan ramah tamah, perjalanan dilanjutkan ke KBRI, penginapan, dan lain-lain sebagainya.  Udara Belanda pas kita dating masih gloomy ala winter, sempet kelihatan cerah tapi ya tetep dingin. Lumayan sempet agak drama juga dari sisi saya, perdana kali ya megang Keanu bener2 sendiri, jadi baru berasa ngga bisa bergerak, yang kebiasa bebas kesana kemari. Trus ngga ada mas Ewa pula, jadi sempet sensitive deh. Tapi Alhamdulillah setelah dari KBRI, lanjut check in ke penginapan kita di Roompot, belanja kebutuhan di Albert Heijn dan Spar yang berarti nostalgia masa2 di Belanda, juga ngelihat Keanu yang bener2 nempel sama saya, tidak ada yang bisa saya lakukan selain bersyukur. Hari pertama pun diakhiri dengan tidur yang pules banget karena kita tahan-tahan (ngga mau jetlag). Alhamdulillah baik saya dan Keanu tidur pules start dari jam 8 malem. Keanu pun ngga pake acara ditahan2 ngga tidur biar gak jetlag. Surprisingly dia langsung cocok sama jam Belanda dan udaranya.

Jadi, dari perjalanan berangkat ini, yang harus diingat untuk suatu saat melakukan perjalananan lagi adalah:

  • Sebisa mungkin pilih jam terbang yang sesuai jam tidur anak, terutama untuk long haul flight. Lebih baik kalau ditambah jam transit yang pas, tidak terlalu lama transit, jadi tidak kelamaan di bandara transit, tapi tidak terlalu sebentar juga, jadi bisa strechting dan jalan-jalan muterin bandaranya.
  • Pilih seat jauh-jauh hari, terutama kalo bawa infant, kalau bisa minta baby seat yang dikasih bassinet. Saya dapet seat normal, diantara kursi2, dan Keanu kan masih infant, jd belum dapet seat sendiri. Walhasil selama 15 jam saya harus gendong Keanu di tangan, tangan lumayan pegal juga, Cuma saya lebih kasihan Keanu harus tidur ngga nyaman selama itu.
  • Kalau Negara yang dituju sedang musim dingin, siapkan semua winter outfit di dalam bagasi kabin. Jadi sampai bandara tujuan tinggal bongkar bagasi kabin, gak usah repot2 bongkar bagasi check in deh.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s