Why do we choose each other to be a lifetime partner…

Judulnya udah asyik nih, bahasa enggres… Isinya sih local content aja lah ya… Haha… Masih dalam suasana valentine ya, jd sah ngomongin cinta-cinta-an… Mmm saya ga ngomongin soal perayaan valentine kemarin karena kita ngga merayakan pluss itu mah weekdays, waktunya kita terpisah antara dua kota… Hehe.

Jadi, mau ngomongin apa sih? Mau ngomongin tentang gimana kita bisa mutusin buat milih satu dan lainnya… Silahkan close tab buat yang males baca, yang lanjut mau baca terimakasihhh loh yaaa…

Kalo diinget-inget, saya ga pernah nyangka loh bisa menikah atau dikasih jodoh Ewa. Karena dari sd, smp, maupun sma, kita ngga ada yang barengan plus ngga kenal pula. Padahal waktu sma dulu, Ewa sering main ke sma saya, cuma saya ga pernah ketemu atau liat. Padahal dulu pacar saya jaman sma ya kenal Ewa, tp entah kenapa saya blm pernah ketemu Ewa. Pas smp – sma sih suka denger ada temen yang “ngecengin” bahasa bandungnya demen Ewa. Sampe inget banget tuh masa2 anak smp sok jago yang udah naik mobil ma temen kesana kemari, temen les saya ada yang niat ngelewat rumah Ewa dan nunjukkin “tuh Lan, rumah cowo yang gw kecengin, namanya Ewa, kakak kelas gw”. Walaupun ampe detik itu ga tau, Ewa tuh yang mana, haha, cuma tau rumahnya aja.

Sampai akhirnya ada juga saat saya ga sengaja kenalan ma Ewa. Waktu itu masih ada eks saya yang temennya Ewa juga, haha, inget banget kenalan di BSM Bandung. First sight, haduh, ini cowo jual mahal banget. Ngga mau diajak ngobrol, diemmmm terus. Usut punya usut ternyata dia pemalu. Ya sudahlah, detik itu sih ngga ada perasaan yang keusik ya, haha. Masih cuek2 aja. Sampai suatu saat ga sengaja ketemu lagi di suatu tempat, dan dia tiba2 nyapa: “hai Wulan” spontan dong saya bales “hai Ewa”. Singkat cerita, malam itu diakhiri dengan jalan ber5, 3 cowok termasuk Ewa, dan 2 cewek termasuk saya. Inget banget tuh speaknya Ewa: “no hp kamu berapa?” | W: “0812 bla bla bla” | E: “bentar, phone booknya penuh” *jaman masih nokia monochrome* | W: “oh, penuh ya” | E: “gpp, aku delete aja satu nomer buat kamu” | W: “…” Antara geli digombalin ma apa seehh nih orang haha.

Singkat cerita, setelah kejadian itu, saya jadian juga di tanggal 1 Agustus 2005, lokasi di Jakarta di rumah saya. Kita menikmati banget hubungan jarak jauh Jakarta Bandung, kebanyakan saya yang main ke Bandung sih, soalnya pacaran di Jakarta mahal. Waktu saya akhirnya berangkat ke Amsterdam buat ngelanjutin sekolah, kita juga masih mutusin buat tetep pacaran.

Yang didapetin dari hubungan jarak jauh Amsterdam-Bandung? Banyak banget. Suka dukanya ada banget, putus nyambung udah jangan ditanya deh. Main belakang juga dari yang diem-diem akhirnya sama2 tau juga. Nangis udah makanan sehari-hari *lebay*. Yah, sejujurnya saya tuh tipe pacar yang posesif banget. Tapi posesif dalam hal pengen liat Ewa berhasil. Dulu inget banget saya hobby anter jemput Ewa kuliah buat make sure kuliah dia beres. Kenapa? Karena saya ngerasa pengen jodoh saya dia, dan peraturan ortu saya satu: jodoh saya harus sarjana. Saya juga tipikal yang sensi berat kalo Ewa kebanyakan main, apalagi masa2 midtest. Sensinya semacam ngambek atau marah2. Haha, pantesan dulu Ewa ga tahan.

Gara2 ke-posesif-an saya itulah, hubungan kita naik turun. Sempet ada masa2 berakhir dan saya ikhlas-in Ewa aja buat sama orang lain. Memang sempet sih kita berdua punya temen deket sendiri-sendiri. Dia ma si A, saya ma si B. Tapi seriously, maaf banget ya B, saya ga bisa ngelupain Ewa. Walaupun saya teguh pendirian ga mau ngehub Ewa duluan, bahkan semua barang2 Ewa saya simpen di satu dus, saya tetep keinget Ewa terus. Sampai singkat cerita, Ewa tiba-tiba ngehubungin saya dan *ehm* minta balikan. Runtuhlah itu pertahanan.. Walaupun saya ga langsung bilang iya, tapi minta dia lulus dulu.. Setelah sekitar setahun-an, akhirnya Ewa lulus, pas seminggu sebelum saya lulus. Tapi saya belum terima permintaannya dia buat balikan. Saya sadar waktu sebelum saya pulang for good, kalau akan ketemu Ewa. Cepat atau lambat, Bandung kan sempit ya. Saya coba ngebayangin dia sama cewek lain, ehmm bukan si A itu ya, dia sih big mistake. :p dan ternyata, saya ga sanggup… Saya ga bisa bayangin dia sama orang lain. Means, he win. Hihi, saya akhirnya menerima Ewa lagi, menerima ajakan dia lagi, karena saya sadar cuma Ewa yang saya sayang… Banget-bangetan *muka malu-malu*

Lalu….baru dua hari yang lalu Ewa ngomong, setelah 2.5 tahun nikah -__-, kenapa dia milih saya.

“Walaupun buat aku tuh kamu dulu posesif banget Bun, tapi aku percaya di balik itu ada kelebihan yang harus aku appreciate: kalo ga ada sifat posesif kamu, aku bisa2 ga jadi seperti ini… Dan karena aku sadar akan hal itu, aku lebih memilih kamu dan minta kamu jadi pacar aku lagi…”

so…that’s it. Maap ya kalo mehe2 :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s