back to my pre-pregnancy weight

…..Gimana tuh caranya?

Hehe, berhubung suka ada yang tanya, “kok kurus banget sih lan?” “Gimana caranya sih lan?” Setiap ngelihat bentuk badan yang alhamdulillah udah balik lagi ke badan sebelum hamil, malah bisa dibilang lebih skinny dibanding sebelum menikah dulu, jadiiiii saya mau buka rahasianya disini.

Udah bukan rahasia lagi dong kalo cewe hamil maka beratnya akan melambung tinggi (kebanyakan cewe ya, ga semuanya loh) dikarenakan masa-masa hamil adalah masa bebas mengkonsumsi makanan sebanyak mungkin, hal ini juga terjadi sama saya yang naik 20 kg aja selama 9 bulan masa mengandung. Lalu, sewaktu melahirkan Keanu ke dunia, lumayan lah berat langsung turun 5 kg, tapi tetep aja dong PR nya sebanyak 15 kg aja! *pening*

Berhubung ngurus Keanu bukan proyek solo, melainkan tandem berdua sama babysitter, hal ini membuat berat badan turun minim banget. Walaupun saya juga menyusui Keanu full, dimana harusnya nih kalori turun lumayan, tapi tetep ajaaaaa turunnya minim sekali… Nah saya sendiri bener2 ngga mau mengkonsumsi obat diet dari dokter diet terkenal di Bandung sekalipun, soalnya kan saya nyusuin… Makan juga ga bisa diminim-minimin soalnya kan lagi2 saya nyusuin…

Sampai akhirnya suatu saat saya ketemu aplikasi di galaxy tab nya adik saya yaitu Calories Counter, yang isinya tentang berapa sih kalori dari suatu makanan? Dan saya terkaget2 sama banyaknya kalori yang terkandung di satu cup es krim, segelas starbucks ice chocolate + whipped cream, satu cupcake, atau sepiring steak. PANTESAN SAYA GAK KURUS-KURUS. Soalnya selama ini gaya makan saya didominasi sama makanan-makanan yang saya sebutin diatas. Kalori di 1 cup es krim atau 1 cupcake sama dengan kalori di 1 porsi makan berat, pantesan kita ga bakal kurus2 kalo tiap abis makan dessertnya cupcake.

Tau dong kenapa orang bisa gemuk? Ya karena kelebihan kalori. Lalu kenapa orang bisa kurus? Ya karena kurang kalori jd dia ngebakar kalori yang ada. Nah strategi saya adalah atur kalori. Berhubung saya tau yang dibutuhin wanita dewasa adalah sekian kalori (kalo ga salah sekitar 2500-an, cmiiw), jd saya mencoba jaga makan sekitar 2000an kalori sehari. Jd sisa 500 kalori itu bisa dibakar dari kalori yang ada. Tentunya saya ga ngitungin seluruh kalori yang saya makan dalam sehari, apalagi kalo masakan rumah, mana ada itungan kalorinya. Tapi kalo lagi makan keluar, terutama di sevel, atau lagi jajan, saya kebiasa ngintip total kalori yang ada di makanan / minuman tersebut. Mengira2 dan ngitung berapa banyak sih yang sudah saya makan dalam sehari. Oh ya, saya juga paling anti ngehilangin satu jam makan. Saya tetep makan normal, 3x sehari, tapi ya tentunya atur kalori.

Ditambah, saya ambil strategi pengurusan badan yaitu:
– stop konsumsi minuman bersoda
– makan nasi putih ga banyak-banyak, baiknya sih nasi merah
– es krim seminggu sekali, walaupun pada pelaksanaannya saya ga pernah makan es krim lagi karena kalorinya yang setinggi langit
– cupcake juga seminggu sekali
– dessert2 macam es cendol bla bla begitu cuma kalo bisa seminggu sekali
-low fat milk untuk semua minuman yg saya konsumsi di coffee shop, misal starbucks
– teh sehari maksimal 2x
– kopi sachet maksimal jg 2x
– sayuuuurrrrr sebanyak mungkin. Sehari harus konsumsi sayur minimal semangkok, dimasak dalam bentuk apapun
– indomie seminggu sekali. Indomie itu kalorinya buanyaak loh.. Apalagi saya kalo bikin indomie + telor + kornet pula. Hahaha

Nahhhh setelah menerapkan pola makan / minum diatas nih, dibantu tentunya dengan tetap nyusuin Keanu, berat badan bisa kembali normal ke angka yang sama sebelum nikah.. Jadi total jendral nih kenaikan 20 kg udah hilang sama sekali *potong pita* *tabur confetti*, dan saya pun mulai nyaman dengan diet ala-ala neng wulan. Hahaha. Kadang saya mulai mikir apa saya terlalu lebay ya, segala makan kok diatur ampe segininya. Tapi saya merasa nyaman dan sehat dengan pola makan begini. Tentunya, saya juga merasa happy karena semua baju yang saya pakai sebelum hamil sekarang udah kepake lagi, semua baju yang dipakai setelah hamil malah jd ga kepake karena kegedean. Dan tentunya lagi, saya juga happy karena bisa nurunin badan tanpa mengkonsumsi obat diet / teh daun j*ti / slim*ing tea / olahraga. Hahaha. Ini bener2 prestasi tersendiri! Dulu berat badan bisa turun sebelum nikah karena bantuan semua yang saya sebutin diatas. LOL :)) Jadiii udah sedikit terbuka ya kenapa bisa kurus, jawabannya simpel: atur kalori yang masuk aja.

Ciao!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s