home sweet home part 1

Berhubung lagi di dalam kereta menuju Jakarta dan mati gaya mau ngapain, mari kita menulis di blog tercintah lagi… Kali ini membahas tentang keputusan kita untuk memulai kpr, ok then, here we go…

Jadi ya, dulu sebelum menikah memiliki rumah sendiri tidak pernah ada dalam kamus kita.. Alasannya simpel, “ngga kepikiran”. Haha, bukan karena kita yakin bakal ketiban durian runtuh rumah tinggal dari kedua orang tua kita, tapi karena kita masih tipe happy couple yang demen foya-foya ngabis2in duit *pret* tapi seriously dulu temen deket saya, Dian, sampe geleng2 liat saya ma Ewa hampir tiap hari harus mlipir ke kafe terdekat.. Salahkan banyaknya kafe2 lucu di Bandung plus kehadiran baby Keanu di dalam perut *modus ngidam*! Hehehe.

Sampai akhirnya jiwa kemandirian *atau sok mandiri* saya muncul. Saya merasa ngga bisa nih nempel orang tua muluk, gimanapun saya harus belajar mandiri karena suatu saat ada masanya saya dan Ewa harus survive tanpa bantuan orang tua. Aturan survive dari beres ijab qabul ya😀 hehe. Lalu saya coba bicarakan soal hal ini sama Ewa, dan *surprise* ternyata Ewa mendukung dan menyetujui. Langsung deh berhubung udah satu visi, obrolan lanjut ke “mau dimana ya kira2?” Sama “mau beli tanah dulu atau beli rumah?” Nah dua bahasan ini ga pernah abis nih, sampai suatu saat pas lagi iseng ke Arcamanik kita lihat perumahan baru di sebelah kanan pintu masuk komplek. Kita pun iseng2 muterin komplek tersebut dan voila, langsung sukaaaa. Suka karena jalannya yang luas, ngga sepadat arcamanik. Trus ada playground, ada masjid juga, lapangan tenis. Rumah-rumahnya juga tampak baru-baru, kecil mungil, pas deh pokoknya buat nyuliwed. Langsung dong mlipir deh kita ke kantornya, minta price list nya, dan semedi. Haha.

Sampai rumah saya sama Ewa puter otak mikir gimana caranya buat beli rumah di komplek tersebut, karena jujur aja beli rumah harga segitu cash uang kita ga cukup. Mau beli kredit pun sejujurnya uang kita ga cukup. Sampai akhirnya kita sampai di keputusan bahwa….kita harus merelakan satu mobil untuk jadi down payment rumah tersebut. Saya coba bicarakan sama Ibu saya, kalau saya ingin menawarkan mobil sebagai trade off dana dp rumah idaman saya dan Ewa. Ngga disangka Ibu saya setuju, malah beliau bilang: “ibu udah menanti2 masa kalian mau mandiri”. Oh ya, dengan trade off mobil ini bukan berarti kasus selesai loh, tetep ada satu tahap lagi pemirsaahh. Akhirnya sambil intermezzo plus minta izin, saya dan Ewa coba bicara sama Umi *panggilan saya ke mamah mertua*. Agak deg2an lho waktu bicara sama Umi, karena kan sama aja kaya pamitan mau keluar rumah beliau. Agak aneh aja gitu mau ninggalin Umi hidup sendiri, sementara Umi cuma berdua sama Abah di rumah. Ditambah ngga ada keluhan sama sekali dari saya tentang tinggal seatap ma mertua. Tapi lagi2 niat saya ma Ewa ingin mandiri, jd bismillah kita coba ngomong, dan alhamdulillah, Umi setuju dan malah mengusulkan upgrade tipe rumah. Alhamdulillahhh…

Jadi, tadinya saya sama Ewa yang tipe udah-deh-dimana-aja-kecil-juga-gpp-yang-penting-punya-rumah-sendiri, jadi milih tipe kedua dari bawah. Sementara kata Umi, pilih yang atasnya lagi aja dengan penuh kepercayaan bahwa kita sanggup menyelesaikan kewajiban dari mulai down payment sampai cicilan nanti. Berkat kepercayaan Umi, akhirnya kita berani milih tipe diatasnya, sambil deg2an “sanggup ga ya?”

Akhirnya, berbekal restu Ibu, Bapak, Umi, dan Abah, saya ma Ewa pun mantap balik lagi ke kantor marketing perumahan tersebut, dan alhamdulillah rumah yang kita mau masih ada, dan bismillah kita dp tanda jadi. Setelah itu pelan2 kita beresin down paymentnya. Tabungan kita bersiiihhh sihhh setelah beresin dp, ga ada saldo tersisa pemirsaahh. LOL. Kita sibuk nanya sama diri sendiri apakah kita sanggup bayar? Tapi bismillah, kita yakin bisa. Kita pilih kpr dari bank bi-ar-ai, dan setelah proses ini itu, akad kredit terjadi tiga hari sebelum saya ngelahirin Keanu. Jadi saya dateng ke bank dengan perut besaaarrr banget. Saya percaya kalau rumah ini bener2 rezeki yang dikasih Allah untuk Keanu.

Sampai sekarang saya sama Ewa masih suka ga percaya kalau kita bisa senekad ini memutuskan membeli property. Kalau pake rumusan mbak Ligwina sih honestly ngga masuk nih keputusan kpr begini. Cicilan kita bisa 50% dari total pemasukan saya dan Ewa. Sementara menurut mbak Ligwina kan kalau bisa 30% saja. Tapi saya sama Ewa memilih buat menurunkan lifestyle aja dulu deh, yang penting bisa bayar rumah. Oh ya berhubung setelah bayar dp tabungan kita bener2 dimulai dari 0 lagi, saya ma Ewa bersyukur banget dibantu ma Ibu dan Umi dalam hal mengisi rumah. Banyak banget furniture beliau-beliau yang diberi secara cuma-cuma. Asli deh happynya banget2an. Cuma satu impian saya yaitu suatu saat pengen mlipir ke SG buat ngubek2 IKEA dan mindahin isi2nya ke rumah. Tapi ternyata sampai sekarang belum kekumpul aja dananya, hihi tp gpplah kan 2014 IKEA ada di Indonesia. Kemarin pas ngobrol2 santai tentang investasi sama Umi juga bikin happy karena beliau bilang “kalian tuh investasi segini loh perbulan, jaman mama dulu, mama mana sanggup” dan itu bener2 menenangkan hati karena merasa disupport buat “nabung terus” alias bayar cicilan rumah.. Ngga gampang loh sebenernya buat saya bayar yang namanya cicilan2 rumah nih, karena dibalik ini semua saya harus banyak nabung alias tutup mata tutup telinga sama yg namanya mall. Yakaleee namanya juga perempewi. Sekarang rumah kecil kita lagi jadi mainan Ewa yang sibuk mendekor ulang tata luar rumah dengan nambah bangunan plus tanaman2 yang ada di taman.. Sementara saya sabar menanti semua beres dan marilah isi interior dalam.. Nanti di postingan berikutnya saya bakal cerita proses Ewa mengubah rumah kecil kita ini, ditunggu aja yaaaa….

Sekian dulu deh, mau turun dari kereta dulu nih.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s