Trio (Lestari) Batal

Haduhhh antara kesel-sebel-kasihan-bete nih kalo nulis postingan ini. Jadi ya bermula dari dua bulan yang lalu dapet email promo dari civitas kampus yang isinya tentang konser trio lestari di Bandung. Berhubung emang saya sukaaaa banget ma Glenn, trus Ewa lagi suka sama Sandy Sondoro, dan kita berdua demen ma Tompi, plusss iming-iming harga tiket presale yang emang lebih mursida dibanding tiket harga normal, akhirnya diputuskan untuk beli tiketnya 2 buah aja. Saya inget banget saya beli kelas Silver, ada 4 kelas, nah si silver ini diatas kelas Bronze, dibawah Gold ma Platinum atau Diamond, lupita deh, pokoknya ada 4 kelas aja. Berhubung bisa masuk ke email civitas, ketebak sih pasti salah satu dari panitianya adalah keluarga besar universitas tempat saya ngambil master, dan turns out si ketua panitianya adalah mahasiswa S1 di kampus saya. Pokoknya dari beli ampe dua bulan ke depan udah diarep-arep deh ini konser, ampe bela2in pre order dorothy perkins di FD buat kostum nonton hari ini *sape suruuuhhh*. Maklum juga ya ngarep2 hiburan, soalnya emang udah lama juga ga nonton konser, sementara saya anaknya concert hopping banget, LOL :)))

Pas hari H konser, jam 5-an udah siap di rumah, make up checked, dress up checked, walaupun si DorPer belum nongol, siaaaalll, akhirnya pake scoop back top mango + rok F21 serba item2 curvy ala kim kardashian *eiiittsss jangan dikatain ya, blog gw sendiri nih, sah2 aja muji diri sendiri yaa hahaha*. Pokoknya penampilan sih udah paling oke deh, maklum yang kebayang exclusive concert, di trans hotel gitu. Ewa juga udah pake polo + jeans + sepatu pokoknya edisi fashionista deh. Kita menuju bsm diiringi obrolan serius, asli perdana nih ngebahas soal kematian, entah kenapa. Ya intinya bahwa kita sadar kalau kita ngga bisa ngelakuin apa2 when it comes to death, karena bener2 itu rahasia Allah. Walaupun kalau ditanya siap ngga ditinggal pasangan hidup, mau sampai kapan juga ngga bakal siap. Kalau saya pribadi liat muka Keanu aja suka mellow, ujung2nya berdoa semoga dikasih umur panjang bisa nemenin Keanu sampai dia bisa dilepas. Amiiinnn….

Nahhh, sampai bsm tuh sekitar jam 7 kurang kali yaaa… Ewa ngajakin makan Pepper Lunch, aduh ini bener2 jarang2, once in a bluemoon deh. Biasanya Ewa ga pernah suka tuh sama Pepper Lunch. Tapi terpaksa gw tolak karena si konser kan harusnya mulai jam 7. Opening actnya Raisa pula, lagi demen2nya nih liat Raisa *role model :p*. Trus Ewa nawarin Suis Butcher, duuuhh ini kan juga enak. Lagi-lagi, terpaksa ditolak. Akhirnya kita makan di Straits Kitchen, makan iga yang alotnya amit2 deh, pinjempin panci presto juga nih mas buat masaknya. Pokoknya dinnernya edisi kuciwa deh. Dari Straits Kitchen langsung buru2 ke Trans Hotel, pas naik eskalator kata panitia2nya yang keliatan masih edisi kuliahan anak S1 itu kalo kelas silver masuknya dari lantai 3 TSM. Pengen dipites satu2 deh, mana tau plus ga ada pemberitahuannya masuk dari TSM, tulis kek di tiketnya, atau emailin atu2 kek, kan capek jalan dari parkiran ke lobby TSM, trs ga bisa masuk pula. Jadi, dari awal emang udah ga enak nih perasaannya ke eo. Akhirnya kita pun jalan ke ke arah TSM lagi, naik ke lantai 3. Dan waktu sudah menunjukkan jam 8. Masih penuhhhh sodara2. Antrian ga beraturan. Pas masuk sih keren lah ya, scanning barcode endesbre. Muka2 panitia masih edisi anak kuliahan tingkat awal. Beres scanning tiket, saya ama Ewa masuk kedalam. Terpana sama isinya trans hotel, emang asli mewah banget. Tapi keterpanaan pun terhenti pas ngeliat sekuriti hotel + panitia lagi ngintipin bawah tribun penonton. Pas ditanya ada apa, jawabannya” ridgingnya patah, mas”. SEREM GA SIH LOOO?

Lalu di tangga masuk, ada antrian orang2 buanyak banget. Ternyata konsepnya duduk di kursi tribun gitu. Singkat cerita setelah ditahan2 ga boleh naik dulu, dengan ilustrasi muka panitia yang kebingungan karena liat kursi makin dikit tapi penonton masih seabreg2, saya ma Ewa bisa duduk juga. Dengan sedikit goyangan pula. Sempet nyeletuk ke Ewa: “yah, ini kalo ambruk gimana?” dan Ewa cuma ketawa kecil aja. Selang 5 menit, setelah lagu Raisa sempet keputer bentar plus temen saya Felisia Mukti yang jadi MC udah nyapa, tiba2 BRUUUUKKKKKKKK…..pas depan saya tribunnya ambruk!!!!! Orang teriak2 nyoba nyelamatin diri, karena tinggi si tribun ini 2.5 m aja. Ewa langsung siaga nyelametin saya, aslinya kaya drama penyelamatan. Ini gak lebay ya, tapi situasi di dalem emang chaos. Plus tiba2 ada konsleting listrik yang ngebikin ada percikan2 api keluar, makin drama lagi!! Plus jalan turun yang cuma 2 biji tangga, tangga kayu pula, untung ga ditambah tangganya ancur. Pas ngeliat orang berduyun2 turun tangga dan kita ga bisa ngakses tangga karena terhalang barikade, Ewa sempet nanya berani ngga Bun loncat ke bawah. Tinggi 2.5 m aja, tentunya saya menolak. Trus Ewa bilang kalau dia mau loncat dulu, nanti dia nangkep saya, tapi lagi2 saya ga kasih karena takut Ewa kenapa2. Itu setinggi gitu, kalau kaki Ewa keseleo atau patah gimana? Alhasil kita nunggu antrian turun tangga setelah sebelumnya loncat barikade yang setinggi badan saya. Gimana loncatnya? Kalau saya sih lebih tepatnya diangkat ma Ewa. Bener2 cium2 Ewa deh udah jadi suami siaga.

Sampai luar, udah mulai ada beberapa orang yang teriak minta refund. Plus keliatan panitia2 yang berseragam polo shirt maroon perlahan ngopot polo shirt + name tagnya. Sampai 15 menit berikutnya masih belum ada kejelasan. Ewa udah ngga mau nungguin, pilih ngajak ngopi2 di Coffee Bean. Menurut Ewa, jangan sampe kekonyolan ngebuat Keanu kena efeknya dari sisi orangtuanya. Pas ngopi2 di Coffee Bean, sempet naik ke atas sebentar dan tetep ga ada apa2. Cuma ada press conference sejenak yang menggantung. Sampai pas pulang, iseng2 search nama eo nya di twitter, ternyata ada press conference sama trio lestarinya. Yang ngonfirmasi bahwa ada reschedule ulang konser, walaupun BELUM TENTU mereka EOnya.

Sampai dua tiga hari berikutnya, masih belum ada kabar dari pihak EO. Baik dari Twitter, atau press release di webnya. Twitternya freeze, ga ada postingan sama sekali, bahkan postingan minta maaf. Di email civitas juga ga ada apa2, padahal saya ngeliat banyak banget anak kampus yang nonton konser itu, dan banyak juga anak kampus yang jadi panitianya. Sekalinya keluar postingan di Twitter, setelah 3 harian kali ya, ma press release setelah hampir seminggu, isinya bener2 salah banget…. Aslinya ada satu posisi di eo tersebut yang menurut saya hilang dan mereka perlu segera ngerekrut.. yaitu posisi public relations.. walaupun sebenernya tanpa PR juga orang awam pasti ngerti bahwa seharusnya mereka bereaksi lebih cepat…. dan walaupun mungkin sebenernya mereka ngga salah, kesalahan terletak di vendor, tapi mereka harusnya secara gentle mengakui, meminta maaf dan sesegera mungkin memutuskan apa yang harus dilakukan berikutnya secara terbuka…. IN MY HUMBLE OPINION yaaa….. Antara kasihan juga sih ke EOnya, karena ya bisa dibilang masih mahasiswa, mana dia nelfon pas hari keberapa entah, minta maaf dan bla bla bla… Ditanya apakah reschedule, kita masih nego jawabannya, dan ampe detik ini belum ada tanda2 mereka si EO yang dipakai trio lestari nanti di tanggal 12 Januari… Ah pada intinya penantian dua bulan sia-sia sudah, PO DorPer sia-sia, ajakan makan Pepper Lunch yang belum tentu nongol lagi udah ditolak, uang tiket masih ngegantung belum direfund walaupun udah dapet email konfirmasi kalau bakal direfund, rugiiiii waktu materi immateriil… Ya sudahlah ya, kembali lagi, manusia hanya bisa berencana….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s