Near Death Experience

13 Juli 2010.
Tanggal ini ngga pernah hilang dari ingatan gw, tanggal dimana gw mengalami kejadian hidup yang bisa dibilang gabungan antara sedih-takut-senang- dan lain-lain.

Kronologis ceritanya gw mulai yaa… Berawal dari hari sebelumnya, 12 Juli 2010, gw dipanggil sama ibu + bapak ke jakarta, buat crosscheck persiapan pernikahan gw ma Ewa yang tinggal 10 hari lagi. Nyokap minta gw mampir ke tukang jait dan bawa semua baju yang ada buat hari H. “Pinjem dulu, ntar dibawa ke bandung lagi buat diselesein, Ibu pengen liat”, kata nyokap. Dan gw inget banget setelah ambil kebaya2 tersebut, gw sempet mampir rumah mertua (saat itu masih camer), ketawa ketiwi nyoba2 dan muji baju2 hari H tersebut, dan mamah mertua gw insist mau bawain uang untuk diserahin ke Nyokap gw, bagian dari biaya pernikahan. Nominalnya dua digit juta. Gw masukin lah itu uang ke tas gw. Gw dan Ewa pun berangkat ke Jakarta sekitaran abis maghrib. Gw inget juga sebelum pergi kita dilema mau naik apa, bawa mobil atau naik travel. Kalo bawa mobil, mobil yg mana? Biasanya sih gw kemana2 sama Ewa naik mobilnya Ewa, tp kebetulan ada mobil adik gw Laras yang kebetulan lagi internship di Bali, yg model city car lebih nyaman drpd mobil offroadnya Ewa, jd tanpa izin Laras kita pilih bawa mobil dia. Biasanya adek gw nih paling sebel kalo mobilnya dipake, apalagi tanpa izin, tp gw pikir ah dia jg ga ada di bandung, bsk pas dibalikin gw tinggal ngomong deh, case closed.

Sampai Jakarta, gw ma Ewa langsung ke rumah ortu gw, ngga mau mampir2, rumah kontrakan ortu gw di daerah Cipete agak masuk gitu. Iyaaa waktu itu masih ngontrak karena rumah dinas nyokap masih proses pembangunan. Gw inget banget pas masuk rumah gw mengeluh panas, dan nyokap bilang kalau beberapa hari ini listriknya ga kuat jd ac harus mati. Jadi kalo ac dinyalain, langsung ngejepret, mati listrik. Testing nyalain ac ini ampe dua-tiga kali deh, ampe Ewa sempet matiin pompa air, tapi tetep listrik ga kuat. Nyokap sempet bilang, “kita nginep di hotel aja yuk kak,” dan gw menolak karena ngapain. Tidur pake kipas angin ga masalah kok buat gw. Gw sempet maksa sih buat ortu gw nginep hotel, tp mereka ga mau kalo berdua aja, maunya bareng2. Akhirnya diputuskan malem itu nginep di rumah aja pake kipas angin, sambil sebelumnya gw sibuk fitting baju lagi, dari kebaya midodareni, akad, sama kebaya hari H. Ketawa ketiwi walopun keringetan parah gara2 ga ada AC. Lalu kita semua masuk kamar masing2 dan tidur.

Tiba-tiba…. Jam 3 pagi gw dibangunin sama mbak di rumah, yang kebetulan bangun KARENA ada pesanan nasi tumpeng. “Mbak, kebakaran, mbak, bangun mbak”. Detik itu gw langsung bangun tp otak gw masih mikir oh rumah sebelah mungkin, buru2 gw lari bangunin ortu + Ewa. Ewa yang biasanya susah dibangunin kalo di tengah2 malam begitu, kali ini lgsg sigap. Gw inget banget setelah ngebangunin ortu+Ewa, gw ngintip keluar jendela dan apinya tepat ada di langit2 garasi. Apinya masih kecil, tapi lumayan menyadarkan gw kalau ternyata rumah gw lah yang kebakaran, bukan rumah tetangga. Gw langsung panik dan mencoba cari kunci mobil, otak gw pertama mikir buat nyelamatin mobil. Sementara Ewa fokus utamanya nyelamatin orangtua gw. Gw nemu kunci mobil ade gw, tapi kunci mobil nyokap ngga ada. Sementara mobil ade gw kehalangan mobil nyokap. Api semakin gede, gw ngerasa udah ga mungkin nyelamatin mobil, walopun tanpa sadar kunci mobil msh gw pegang. Sempet ada ketegangan juga karena kita semua ga ada yg nemu kunci rumah, di tengah kegelapan plus kesadaran yang masih setengah karena bangun tidur. Akhirnya kaca rumah didobrak ma Ewa, dan kita semua loncat pager, berusaha menyelamatkan diri. Bener2 ngga kepikiran untuk bawa barang apapun, yang ada di otak gw sewaktu nyelamatin diri cuma gw, orang tua gw, dan Ewa. Oh, sama bayangan kedua adik gw yang masih kecil2, yang ngebuat gw ngga takut manjat pager yang tingginya mungkin sekitar 1.75m. Lumayan bikin paha memar2 ma kebeset, tapi itu ngga sebanding sama nyawa gw sekeluarga yang selamat.

Akhirnya kita sekeluarga cuma bisa ngeliatin rumah kita yang bener2 cepet banget dilalap api.. Seisi rumah kita plus dua mobil yang ga bisa kita selamatin… Pas sampe luar baru deh semua keingetan, baju2 nikahan gw, laptop2, tas gw dengan titipan uang dari camer, dst dst dst… Kepanikan tetangga yang ngeluarin barang2 berharga dari rumahnya dan bantu nyiram rumah kita dengan air juga jd salah satu kegiatan di malam itu.. Gw detik itu berdoa, ya Allah turunkan hujan ya Allah… Alhamdulillah tetangga2 juga baik banget, kita disuruh diem di rumah depan yang pagernya 2m lebih, supaya terlindung dari ledakan2 kecil dari rumah. Pegawai2 nyokap gw mulai berdatangan dan salah satu langsung ngegiring gw sekeluarga naik angkot ke restoran nyokap gw di Cipete. Yang masih gw inget banget adalah omongan nyokap gw pas udah sampe resto, “kak, ini mimpi kan? ini mimpi ya kak?” Sambil ngelamun, ngga ada tangisan sama sekali. Gw, bokap dan Ewa pun ngga nangis sama sekali.

Sampai akhirnya kita dibawa ke rumah pakde Amien, di daerah gandaria sana, dan dikasih kamar masing2. Gw inget banget sama Ewa mencoba menghubungi keluarganya Ewa buat kasih kabar, dan sewaktu tersambung ke mamah mertua, tangisan gw ma Ewa langsung pecah… Antara sedih karena kehilangan banyak barang berharga, juga bahagia karena masih dikasih keselamatan… Gw pun buru2 ngehapus tangisan gw dan milih buat ngehibur nyokap. Kehilangan yang gw rasain ga sebanding sama ortu gw yang kehilangan hampir seluruh harta bendanya. Tangis gw ma Ewa juga tumpah lagi waktu Teh Kiki dan A Ait, kakak2nya Ewa dateng minjemin kita baju… A Ait langsung ngajak Ewa buat kembali ke lokasi, ngecek siapa tau msh ada barang yg bisa diselamatin.

Setelah itu bisa ditebak kejadian ini muncul di TV… Dengan tagline ledakan elpiji yang saat itu kebetulan lagi heboh. Oh ya soal berita di TV saya ga berani dan ga mau nonton.. Ini sy dapet dari cerita temen2 deket aja. Ewa sendiri yang balik ke lokasi cerita kalau di lokasi udah diputerin police line, rumah abis ga bersisa, bangkai mobil ada. Alhamdulillah bangkai rumah dijagain sama pegawai Ibu, jadi ngga ada yang berani ngejarah. Ewa sama A Ait coba ngorek2 abu yang kata Ewa tebelnya sekitar 40cm. Dan ALHAMDULILLAH Ewa nemu tas gw dengan uang titipan mamah mertua, masih utuh, ngga kebakar. Paling cuma 6 biji yang gosong pinggir2 gitu, tapi masih bisa dituker di BI. Di tas gw juga ada cincin tunangan, kalung dr nyokap, dll, semua utuh. Bahkan dompet pun utuh, cuma kotor gosong pinggir2nya aja. Kartu2 atm nekuk2 tp masih utuh. Alhamdulillah, ngga berhenti bersyukur sama keputusan A Ait bawa Ewa balik ke rumah. Semua dokumen penting jg aman karena nyokap naruh di lemari besi yang anti api. Walopun pe-er bukanya tp alhamdulillah bisa.

Malamnya, semua keluarga Ewa ngumpul di restoran. Gw inget pas gw dateng, mereka ngeganti channel TV setelah gw sempat liat berita kebakaran di rmh gw, dan memang gw ga mau liat. Keluarga Ewa ngajak makan malam di Ikan Bakar Cianjur, yang menurut gw nikmat banget tapi gw msh gemeteran karena kejadian itu. Gw inget banget sama statement Teh Kiki yang blg: “wulan, ini bukan pertanda apa2 ya, ini musibah. Insyaallah pernikahan kamu dan Ewa masih bisa dijalankan sesuai rencana. Baju2 jangan dipikirin, banyak penyewaan.” Dan itu buat gw tenang karena gw sempet takut keluarga Ewa nganggep kalo ini pertanda buruk buat rencana nikah gw dan Ewa, setelah hubungan gw ma Ewa sebelumnya melalui ups and down yang cukup banyak…

Setelah kejadian itu, gw suka trauma liat api berkobar2.. Kadang kalau Ewa nginep di luar kota ampe berhari2, gw ga bisa tidur, ngebayangin kalau gw ada di kondisi begitu lagi.. Kalau ngeliatin Keanu tidur, ada rasa bersyukur karena ngebayangin kalau dulu udah ada Keanu, ga kebayang bayi / toddler ada di kondisi begitu, walaupun banyak kejadian begitu dan kalaupun ada kebakaran yang terjadi, apalagi bukan karena kesalahan kita, masa kita bisa milih kapan dan gimana kejadiannya? Gw pun mulai stop melakukan “what if what if” semacam “gimana seandainya detik itu ga ada pesanan nasi kuning” “gimana seandainya pager rumah gw setinggi gunung” dst dst. Cukup bersyukur karena masih dikasih kehidupan sama Allah dengan fisik yang sempurna, bisa menikah, dan punya anak yang lucu… Kadang malu karena setelah near death experience begini gw masih tetep belang2 shalatnya, masih suka mengesampingkan Allah, padahal nyawa kita bisa diambil kapan aja sama Allah…

Postingan ini harusnya jadi sebuah tamparan buat gw, buat bisa menjadi lebih baik, seengganya sewaktu nyawa gw diambil sama Allah, gw menjadi lebih baik dari sekarang. Alhamdulillah, 10 hari dari kejadian juga resepsi gw berjalan lancar, pihak2 vendor kasih keringanan proses pembayaran, baju nikahan juga aman, nanti gw posting cerita lengkapnya tentang baju. Dan yang tentunya gw bersyukur banget adalah hari pernikahan gw, tgl 23 Juli 2010 bisa terlaksana dengan keadaan gw, Ewa, dan orang tua sehat, bisa berkumpul sama adik2 gw yang masih kecil.

Lesson learned yang bisa diambil dari kejadian itu sama gw dan Ewa adalah untuk lebih tertib, terutama dalam hal nyimpen kunci. Sekarang di rumah kita kunci mobil dijadiin 1, kunci rumah jg. Jadi kalau ada kejadian yg ga enak, apapun itu, kita bisa sigap cermat keluar rmh.

————————————–

Terimakasih ya Allah atas karunia dan perlindungan yang Engkau berikan.. Terimakasih atas musibah kecil yang membuat hamba menyadari bahwa kami, manusia, kecil dihadapanMu dan selalu haus akan perlindungan, nikmat, dan rezeki dariMu…

Sekian postingan yang cukup panjang kali iniπŸ™‚

2 thoughts on “Near Death Experience

  1. Allhamdulillah masih hidup…bisa dikasih keturunan…jangan lupakan Allah SWT….jangan sibuk terus ngurusin dunia….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s