Long Distance Relationship (Lagi)

“Hei, yah, lagi apa?”

“Lagi di pabrik bun, kenapa bun?”

“Ngga papa pengen aja nelfon, kangen”

——————————————————————————

Begitulah obrolan sehari2 saya dan Ewa akhir2 ini. Selalu iseng nelfon satu sama lain minimal dua-tiga kali sehari, cuma buat nanya lagi apa dengan alasan kangen. Iya, sekarang saya sama Ewa lagi dalam kondisi long distance relationship (ldr) walaupun jaraknya cuma Bandung – Plered. Masih jarak dekat sih dibanding dulu pas masa2 pacaran yang kebetulan dari awal jadian sampai nikah ldr, awalnya Bandung – Jakarta selama 2 tahun, trus Bandung – Amsterdam 2 tahun juga. Iyaaa dari dulu saya sama Ewa kayanya selalu ldr, sampe detik ini.

Kalo dulu sih pas awal jadian *tahun 2005* kita ldr karena saya kuliah di UI dan dia di Unpad. Ketemu seminggu sekali, itupun kebanyakan saya yang nyamperin ke Bandung. Karena emang saya yang demen aja pergi ke Bandung, daripada dia yang ke Jakarta. Ngedate di Jakarta mahal cyn, apalagi dulu belum ada Blitz Megaplex jadi 21 masih mahal. Inget banget masa2 ldr dulu kalau di jakarta tiap mau nonton prefer Wijaya soalnya paling murceu, haha, jd ada sisa buat ngedate di resto manaaaa gitu. Frekuensi telfon2an? ah dulu sih saya kayanya ga harus yang tiap hari nelfon dia ya *pencitraan*, soalnya kita lumayan sering timpal2an testimonial di friendster ma saling puji memuji atau sepet menyepet di bulletin board friendster, LOL :))) Tapi emang bener sih kayanya dulu ldr tuh ga jadi beban buat kita, namanya masih abg kali ya. Happy2 aja ketemu seminggu sekali.

Nah, pas saya mulai kuliah di Amsterdam lah yang seru, soalnya konsep ldr kali ini harus agak dipersenjatai sama yang namanya warnet dan speedy. Gara2 saya kuliah di Amsterdam trus Ewa mutusin buat masang speedy. Walaupun kalau mau ym-an atau skype-an harus bikin janji dulu ma doi, itupun sering gagal ngga bisa video call gara2 koneksi speedy masa itu yang naudzubillah. Frekuensi telfon2an? Minimal sehari sekali wajib nelfon, itupun harus gw yang nelfon karena pulsa dari Ams ke Indo lebih murah daripada Ewa yang nelfon. Jangan lupa juga sama perbedaan waktu antara dua negara ini yang ngebuat timing ngobrol kita semakin runyam, haha susaaaahh banget cari waktu yang tepat. Tapi herannya setelah melalui masa 2 tahun ldr nasional dan 2 tahun ldr internasional tetep lohhh kita nyambung. Kalo jodoh ga kemana kali ya *ahsyeeeekkk*. Oh ya dibawah ini salah satu capture masa2 ldr kita dulu, kebetulan pas saya ulang tahun dan speedy di rmh Ewa lagi ada gangguan, trs dia mutusin buat ke McD Cihampelas dan wireless-an disana sambil pake properti2 dibawah ini. Aslinya sih gw terharu bangeeeettt detik itu maklum si mr. shy satu ini mau juga ngelakuin hal konyol tapi romantis di muka umum. Hihi, alappuuuu ayah

Nah sekarang setelah memutuskan menikah dan punya baby, kitapun kembali dihadapkan sama ldr, yang sebenernya ga begitu jauh sih, cuma 60km-an aja. Selama weekdays Ewa ke Plered dan balik ke Bandung biasanya pas weekend. Hal ini dikarenakan Ewa lagi fokus ngerjain proyeknya sama keluarganya yang tentunya insyaallah manfaatnya untuk anak cucu keluarga Ewa. Ldr kali ini lebih menyenangkan buat saya dari sisi saya ga kesepian karena ada temennya, jadi tiap Ewa tutup telfon ngga sedih. Siapa temennya? Itu si anak kecil keriting yang lagi demen lari-lari kesana kemari. Ldr kali ini juga ga terlalu mellow soalnya tiap saya kangen berat ya tinggal ngacir ke Plered, nemenin Ewa nginep, duuhh rasanya pengen nemenin terus tiap hari. Serunya ldr kali ini ya berhubung udah menikah plus tinggal serumah *yaeyalah* kalo udah lama ngga ketemu tau sendiri dooongg? Hahaha, jd bener2 kita rasain sih nikmatnya, rasa kangennya, juga sisi fun-nya. Sekarang rasanya kalau ngedate tuh jadi berhargaaaa banget. Feeling kaya pas dulu masa pdkt setiap Ewa tiba2 nyeletuk: “nonton yuk, bun” setelah seminggu nginep di Plered. Atau sekedar ajakan ngopi2 atau dinner di resto, kaya dua minggu yang lalu ke Daisy’s, rasanya sumringah banget. Always feels like first date *sok muda* *ngga nyadar punya buntut*.

Hmmm minggu ini kebetulan saya harus business trip mudik ke Jogja, jadi total jendral kita ga ketemu hampir dua minggu. Ga kebayang letupan2 kangennya *mind my nasty words ya, LOL*, saya pun udah request kalau dijemput di stasiunnya minggu depan mau sama Ewa. Walaupun yang direquest-in belum confirm tapi seengganya saya udah request. Hihi. Sampai kapan ldr begini? Errr….sampai kapan ya? Saya jg ngga mikir dan ga kepikiran hehe, kayanya sih sampai proyek Ewa beres, yang semoga secepatnya. Saya ngga akan pernah ngeluh dan selalu menikmati proses seperti ini, menurut saya sih saya masih beruntung, banyak istri yang ditinggal suaminya kerja di belahan propinsi sampai benua lain. Kalau saya sama Ewa sih masih blm ada apa2nya, jd sy masih harus bersyukur dan terusss menikmati keadaan ini.

Cukup deh postingan kali ini, hihi. Nite nite allπŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s