Wulan’s Side: Living in Netherlands: part 2 – part time working

Mariiii lanjut cerita tentang masa2 saya di Amsterdam… Sekarang mau mulai membahas tentang part kemandirian ah. Mandiri apa nih? Tentunya dalam segala hal, dong. Mariii kita bahas satu2 yaaa… Yang akan kita bahas di postingan ini adalah kerja sambilan di Amsterdam.

Gw kerja di sebuah restoran Indonesia, di Leidseplein, Amsterdam. Nama restonya? Rahasia ah, takut yang punyanya googling dan nemu postingan ini. :p Tempat gw bekerja itu bisa dibilang kaya indonesian fine dining restaurant gitu, dimana ada menu yang terbagi dalam 3 steps: appetizer, main course, dan dessert. Biasanya didatengin sama turis2 yang pengen nyobain masakan Indonesia. Makanannya enak? So-so. Bayarannya enak? Uhlala, yes! Gw inget banget pas masa2 training ‘cuma’ dibayar 25 euro untuk satu hari kerja, dengan jam kerja dari jam 16.30 – 23.30 lah. Dan setelah masa2 training, sehari nya dibayar 38 euro, sekitar 450rb lah, dan kerja bisa 4-5 hari seminggu. Syedep ga tuh? Belum tipsnya yang minimal 10 euro sehari lah. Ditambah pajak kita sebagai pekerja akan dikembaliin loh, jd dalam setahun tuh bisa nerima pajak balik 100-300 euro *cmiiw*. Selain itu yang buat gw seneng kerja disini adalah kerjanya sama roommate gw waktu itu, Astrid, trus bisa kenalan sama anak2 Indo yang lain, yang kebanyakan kuliah di Inholland. Weits keliatannya menarik ya? Tapi jangan salah, bos gw moody-annya keterlaluan, hahaha. Kadang doi bisa baik banget, tapi kalo lagi keluar galaknya, entah kenapa selalu gw yang jadi korban. Kadang salah ngambil sendok malah ngambil garpu bisa disemprot abis2an, sementara pernah gw ngga bisa buka wine dan jadi kebuang, doi cuek2 aja. Sering banget gw pulang uring2an atau nangis, tapi selalu dihibur sama “mami” gw selama di Amsterdam, Sintha kalau kerjaan tuh dimana2 ngga ada yang 100% enak dan selamanya bos akan menjadi bos, dia berhak buat marah2, yang penting kita kerja ngga gratis.

Bisa dibilang semenjak kerja gw jd lebih mandiri, tau rasanya cari uang, bisa ngetreat diri sendiri tapi tetep dengan batas wajar. Alhamdulillah bisa bantu bayar tempat tinggal. Gw juga harus akuin gw mulai sering makan diluar ya gara2 kerja, selain merasa itu menghibur diri sendiri juga ada rezeki untuk nikmatin makanan restoran. Selain itu, sewaktu gw berencana berlibur, alhamdulillah udah ngga minta uang orang tua lagi. Cuma trade off nya ada ga? Jelas ada. Salah satunya ya itu, kuliah mundur. Kebayang ga sih, gw harus kerja dengan jam kerja yang berakhir tengah malem, pulang ke rumah naik sepeda, tentunya efeknya adalah badan super teler dan susah bangun pagi. Sewaktu block winter 2008 malah ada mata kuliah yang sekalipun gw ga pernah masuk, karena pas winter dan jam kuliahnya dari jam 09.00 pagi. Kadang gw suka pengen nolak kerjaan, tapi bayaran yang diterima, jujur aja ngebuat gw ngerasa lebih baik ngelepas kuliah *dengan defense: kan bisa ngulang* :p

Sampai suatu saat bos gw yang moody-an itu tiba2 marah2 mulu dan mulai nuduh gw yang ngga2, detik itu jg gw mutusin keluar kerjaan… Agak pusing jg sih waktu mutusin keluar, karena *lagi2* mikirin fee yg gw terima. Cuma berhubung gengsi setinggi langit, gw mutusin keluar, tanpa pamit, tanpa apa2. Ngga balik lagi aja. Lumayan tuh, setelah keluar kerjaan, berasa keuangan agak seret :p sampai akhirnya gw beraniin apply ke restoran tempat temen gw kerja, kali ini restoran Thailand dan gw pun diterima kerja disana.

Di restoran Thailand ini lumayan sih, makanannya jauuuhhh lebih enak dari resto Indonesia sebelumnya. Bayaran jg lebih tinggi, 45 euro untuk sehari kerja. TAPIIIIII student cuma bisa kerja 2x seminggu. Jadi tetep berasa bedaaaa dibanding di resto sebelumnya. Cuma ya lebih baik daripada ngga sama sekali deh. Harus gw akuin, gw sempat menyesal jg keluar dari resto Indo yang sebelumnya, bukan cuma karena fee yang diterima perbulan, tapi jg terutama atmosfer pekerjaan yang nyenengin ya.

Sekian deh postingan tentang kerja sambilan di Amsterdam. Overall gw merasa seneng banget punya pengalaman kerja di Amsterdam, walaupun “cuma” pegawai restoran. Gw bisa tau rasanya cari uang, gimana sih capenya, gimana prosesnya, dan lain2 sebagainya. Gw jadi lebih menghargai mereka2 yang bekerja sebagai pelayan, gw tau rasanya ngarep2 tamu pulang supaya kita bisa cepet pulang, gw tau rasanya dimarahin sama bos depan customer, gw tau rasanya digodain customer yang menurut gw asli deh menyebalkan. Banyak ilmu yang bisa dipetik, deh. Alhamdulillah atas pengalaman yang udah gw peroleh. Sampai jumpa di postingan berikutnya *najis* :p

Doei!

One thought on “Wulan’s Side: Living in Netherlands: part 2 – part time working

  1. Dear wulan..
    Hii, gw Raras. I live in jkt actually.. bln depan insyaallah gw mau ke amsterdam.
    Gw mau tanya2 bbrp hal nih, boleh minta email address or whats app chat..?

    Thnks before ya..

    Cheers

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s