Wulan’s Side: Living in Amsterdam, part 1

Hari ini H-4 adik gw Laras berangkat untuk ngelanjutin sekolahnya ke Wageningen, Belanda… Antara sedih sama seneng, sedih soalnya mau pisah sama adik yang bisa ‘difungsiin’ sebagai babysitternya Keanu jg *LOL* sama seneng karena alhamdulillah salah satu dari adik gw bisa ngelanjutin sekolahnya ke luar negeri… Fyi, salah satu alasan gw memutuskan untuk ga lanjut S2 di Belanda adalah karena mikirin adik2 gw, gw merasa lebih baik tabungan ortu dipake untuk adik gw sekolah, spy mereka juga ngerasain sekolah di luar negeri…

Nah, berhubung temanya lagi adik gw ke luar negeri, jadi pengen nginget2 masa2 gw di Belanda dulu, tepatnya di Amsterdam. Alhamdulillah gw pernah ngerasain sekolah di Amsterdam University (Universiteit van Amsterdam), selama dua tahun delapan bulan. Harusnya dua tahun doang sih, tapi mundur, jangan dicontoh yak! :p Yok mari kita mengingat2 masa2 gw sekolah di Ams dulu…

Masa2 gw pergi dulu bisa dibilang gabungan antara challenging – fun – tough jadi ga melulu menyenangkan yaaa… Challenging karena dari berangkat aja gw udah sendiri, ngga ada tuh anggota keluarga yang nganter. Sampai Belanda gw cukup bergantung sama kebaikan hati orang2 KBRI yang dimintain tolong ma nyokap gw. Terimakasih banyak ke bapak2 KBRI karena gw dijemput ke Schiphol, ditemenin ngurus apartemen, sampai masuk kamar. Gw inget banget pas masuk kamar langsung nangis kejer berhubung ga ada temen sama sekali… Kebetulan roommate gw saat itu, Astrid yang sama2 berangkat dari Indo, masih di Den Haag, jadi gw bener2 sendiri di kamar, dengan koper gede 2 bijik yang nunggu dibuka. Nelfon2in nyokap dan Ewa, dimana tanggapan mereka cuma bisa bilang “sabaaar ya sayang” ya abess mau gimana lagi yaaa kalo aja Belanda tinggal ngesot sih pasti mereka berdua juga dateng…

Gw inget tuh masa2 adaptasi begitu adalah sampe 1 bulan, mencoba meraba2 di daerah sekitar apartment gw ada apa aja sih? Trus gw jg sering jalan sama temen2 dari Indo, kemanapun juga udah seneng deh, bahkan ke swalayan macam Albert Heijn pun udah sumringah banget. Sebulan awal bener2 ala turis, jajan mulu, jalan2 mulu, excuse nya adalah “apapun yang penting lupa rumah” maksudnya adalah supaya ga sedih kalo nginget2 rumah yaaa… Sampai akhirnya masa bermain udah selesai, kuliah dimulai, daaann dimulailah petualangan tinggal jauh dari ortu dengan tanggung jawab sekolah harus selesai.

Jarak antara tempat tinggal gw waktu itu (Prins Hendrikkade 189) ke Kampus (Roetersstraat 8) ngga begitu jauh, jd gw prefer nyewa sepeda yang ditawarin sama kampus. Lumayan, gw bisa saving almost 40 eur (sekitar 500rb-an) uang transport tram dan metro perbulan. Jadi, tiap hari gw naik sepeda tuh, ga cuma ke kampus, ke Nieuwmarkt, Centrum, dan sebagainya. Absen naik sepeda cuma pas puasa doang, males haus bo! Setiap jalan2 ke Centrum, gw selalu tempting ngeliat barang2 dijual di toko2, dan terpaksa gigt jari karena ortu ngirim uang perbulan cuma untuk biaya hidup aja. Ada lebihnya sih, tp lebihnya itu ga akan bisa bikin gw ngeborong Zara lah. LOL. Akhirnya gw puter otak, musti gimana ya? Caranya tentunya adalah nyari kerjaan tambahan.

Akhirnya gw pun mulai cari2 info, kira2 kerjaan apa yang bisa dikerjain sama student kaya gw, dengan residence permit yang tulisannya not permitted to work. Pikiran pertama gw adalah jadi babysitter, gw pun beraniin pasang iklan di pojok iklannya (semacam mading) di Albert Heijn Sarphatistraat dan Waterlooplein. Pucuk dicinta ulam pun tiba (sok2 berpantun), ada panggilan juga.. Klien pertama (dan terakhir) gw adalah pasangan Asia-Eropa yang tinggal di jalan Roetersstraat juga. Kerjaan gw cuma nemenin anaknya main, makan, dan buang air. Lumayan sih, dibayar €7 perjam. Tapi paling ngejagainnya cuma 1-2 jam aja sih perhari. Kira2 gw dateng 3-4 harian deh, sampai nyokap gw merasa takut kalau2 malah jd bahaya buat gw karena urusan sama anak orang, jd gw disuruh stop. Haduh, hilang deh uang tambahan.

Berhubung ngga ada kerjaan, dan gw mulai berusaha menekan pengeluaran dengan cara menolak ajakan jalan temen2 *pengen banget jalan sih sebenernya, apa daya gw musti saving money*, waktu gw banyak diabisin depan laptop. Iseng2 gw browsing restoran2 Indo di Belanda, kalo ga salah gw nemu 6 resto, dan mengirim CV ke semua resto tersebut. Kalo ga salah ada Puri Mas, Sie Joe, Garuda *agak2 lupa sih bener ga namanya Garuda* dan lain-lain. Dan ternyata ada dua resto yang manggil, tapi gw keburu mengiyakan salah satu resto dari tiga resto di atas *let me keep it as secret*. Bisa dibilang gw ga menyesali keputusan gw bergabung di resto ini sih, dari 100% cuma 10% deh yg gw nyesel :p Kenapa? Cerita fullnya di postingan berikutnya deh, lumayan pegel juga nulis postingan ini… Hihi. Ditunggu aja yaaa… -bersambung

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s