Cerita Tentang Asi Ekslusif Keanu

Alhamdulillah, tepat pada hari ini, tanggal 28 Januari 2012, Keanu lulus ASI Ekslusif (asix)… Ibaratnya kalau kata Aimi Asi, Keanu udah S1 Asi. Walaupun nilainya A- deh karena setelah lahir sampai pulang dari rumah sakit Keanu mengkonsumsi sufor. Tapi keluar dari rumah sakit, alhamdulillah tidak setetespun sufor masuk ke mulut Keanu…

 

Ini dia sarjana s1 asi

Mari kita mulai cerita proses Keanu menuju asix…

Jadi ya, tepat tgl 28 Juli 2011 Keanu lahir ke dunia melalui proses kelahiran sectio caesaria. Jauh sebelum kelahiran Keanu, gw sudah follow twitter Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia atau Aimi Asi (twitternya @aimi_asi), jadi gw belajar tentang asi ya dengan bantuan Aimi Asi. Selain itu juga gw rutin baca-baca Mommiesdaily, karena jujur gw blank banget sama proses menyusui apalagi segala tetek bengek yang berhubungan sama memerah asi. Berhubung gw ibu yang juga kuliah, gw harus belajar tentang memerah asi dong, dan semua ilmunya gw dapet dari forum Mommiesdaily. Ternyata ilmu asi gw belum banyak, terbukti gw iya2 aja sewaktu pihak rumah sakit tempat gw melahirkan Keanu insist buat ngasih sufor karena katanya asi gw belum keluar dan Keanu perlu minum untuk menghangatkan badannya. Besoknya, gw di breast care dan thanks to suster yang gw lupa namanya siapa, dia memperlihatkan kolostrum gw dan memberi tahu betapa berharganya kolostrum gw untuk Keanu dan gw tidak boleh menyerah untuk memberi asi. Asi itu by demand dan tergantung seberapa sering kita menyusui, semakin sering menyusui, tentunya asi nya makin banyak dong. Oh ya, sewaktu gw di breast care pun Ewa ada di sebelah gw, jd dia bener2 ngelihat dengan jelas kolostrum gw dan ikut ngedengerin edukasi tentang asi dari si suster.

Pulang dari rumah sakit, gw dibekelin satu kotak sufor dari pihak rumah sakit. Gw sengaja ngekeep sekotak sufor itu, incase gw perlu suatu saat. Fyi, gw melahirkan 2 minggu sebelum masa kuliah semester kedua dimulai, dan tidak ada masa cuti 3 bulan berlaku di kampus gw, kalo mau ya cuti satu semester sekalian *merugikan muridnya ga sih?*. Dengan alasan itu, gw ga mengajukan cuti, karena gw tetep pengen kuliah beres tepat waktu, sehingga gw punya waktu 2 minggu buat nabung asi perah kalau ngga mau bolos.

Sejak gw menginjak rumah, gw mulai nyoba mompa. Gw pakai medela mini electric, dan awal-awal mompa gw selalu down lihat hasilnya yang cuma ngebasahin pantat botol. Tapi, Ewa selalu support gw dan bilang itu hasilnya bagus Bun, ayo ditabung. Berbekal ilmu yang gw dapat tentang perah memerah, gw atur merah asi gw sendiri tiap dua jam dan selalu sedih liat hasilnya yang cuma 20cc tiap merah. Tapi, sekali lagi, Ewa selalu ngedukung gw dan meminta gw ga nyerah. Waktu itu buat gw merah tuh bener2 keadaan yang paling menyiksa, selain bikin sakit kepala nyut2an, setiap beres merah jg gw takut sendiri ngeliat nipple gw yang gedenya banget2an, efek dipompa. Walhasil, dengan kondisi newly mom yang masih struggling lawan baby blues, gw cuma menghasilkan 1 botol asip isi 60cc perharinya. Tapi, berhubung gw ga konsisten merah, hasil perharinya ya ga pasti. Bisa sehari gw ga mompa sama sekali. Jadi otomatis bisa sehari gw ngga menghasilkan botol asip sama sekali. Sampai akhirnya masuk masa kuliah, dan gw udah bolos hampir seminggu, stok asip di kulkas tetep ngga bikin gw tega ninggalin Keanu. Paling cuma ada 4-5 botol asip isi 60cc. Gw inget banget gw pengen masuk di minggu kedua kuliah, dan berencana pengen ngasih sufor selama gw kuliah, tapi ditolak mentah2 sama dsa gw. Katanya gw musti merah, atau bawa aja Keanu ke kampus. Ngebayangin bawa bayi merah ke kampus, ngebuat gw memutuskan untuk bolos lagi di minggu kedua. Dan mulai fokus mengumpulkan asip. Kali ini benar2 terjadwal, gw bahkan bikin buku khusus asip yang mencatat ‘pendapatan’ asip sekali perah. Setiap gw beres mompa, gw coba menyingkirkan perasaan sedih gw tiap melihat hasil mompa yang cuma 20cc, paling banyak 30cc deh, dan juga komentar orang sekitar macam “kok dikit ya?” “Biasanya kalau udah umur segini, bisa banyak” dan lain-lain. Walaupun harus gw akui, ada aja saat dimana gw goyah dan mengajukan keinginan buat kasih sufor ke Keanu, tapi ditolak mentah2 sama Ewa. Alhamdulillah, dengan dibantu libur lebaran, gw bisa masuk kuliah di minggu ketiga dengan stok asi perah 12 botol @ 60cc.

Oh ya, Ewa ini super duper lebih pro asi daripada gw loh. Dan ilmu yang Ewa dapet nih otodidak, dapet dari ngobrol sama temen2nya yang kebetulan istrinya cuma kasih asi ke anaknya, sampe nonton Animal Planet. Iya, animal planet. Ewa mikir, kalo Allah udah kasih yang alami untuk anak hewan melalui ibunya, tentunya Allah juga kasih bayi manusia melalui ibunya. Makanya Ewa selalu menentang keinginan gw untuk mencapur sufor. Dia bahkan ngizinin gw bawa Keanu ke kampus seandainya memang perlu. Bisi dbilang, kekuatan gw untuk ngasih asix jg karena Ewa terang2an ngga ngizinin anaknya dikasih sufor. Awalnya gw sebel, tapi lama2 gw mulai ngerasa larangan Ewa justru yang ngebantu gw untuk terus kasih asix untuk Keanu. Gw sendiri awalnya ngga begitu pro asi, sering banget pengen nyampur sufor dengan alasan kepraktisan *to be honest* tapi ditentang sama Ewa.

Hal yang buat gw semakin teguh juga sewaktu suatu saat ketemu sama ibu-ibu di tempat praktek dsa nya Keanu yang bilang kalau dia udah mengupayakan segala cara buat memperbanyak jumlah asinya, supaya bisa kasih asix untuk anaknya. Bahkan sampai suntik2an segala, tp tetep jumlahnya kurang. Jadi dia terpaksa kasih sufor deh. Hal tersebut kaya nampar gw banget deh, ini yang asi nya bisa dibilang masih ada malah pengen nyampur sufor. Hal ini akhirnya ngebuat gw mulai fokus hanya kasih asi ke Keanu. Oh iya, kalo ngomongin soal berasa takut kurang kalo cuma asi, awal2 juga gw selalu mikir begitu kok, sampai setiap ketemu dsa dan dia bilang Keanu sehat, berat badan naik sesuai, ya gw langsung tenang dan bersyukur ternyata asi nya cukup.

Pas mulai masuk kuliah, tentunya gw juga mengimbangi stok asi perah dengan pumping. Cerita soal pumping semasa kuliah juga sama serunya, dan gw udah cerita di postingan sebelumnya. Yang jelas, perjuangan Ewa dan gw alhamdulillah sudah selesai di hari ini untuk tahap 1 menyusui, yaitu asi ekslusif. Si kotak sufor yang dikasih rs juga udah ngga tau ada dimana sekarang.

Oh iya, sekedar menegaskan, TIDAK ADA statement gw yang menyebutkan mereka yang mencampur asi + sufor untuk anaknya atau full sufor itu ngga bagus ya, gw hidup di lingkungan begini dan menurut gw itu sah-sah aja karena kan bukan anak gw juga… Setiap keluarga berhak memutuskan apa yang terbaik untuk keluarganya, dan itu adalah hak masing2 keluarga. Gw tentunya tidak akan menghakimi keluarga lain karena kembali lagi itu adalah hak keluarga tersebut dan kewajiban gw adalah mind our own business. Keluarga kecil gw pun personally belum tau kedepannya kaya apa, walaupun dalam hati gw pengennya Keanu asi terus sampai umurnya 2 tahun. Sebagai penutup dari postingan ini, gw juga mengucapkan selamat makan untuk anakku Keanu, semoga Keanu selalu sehat dan semoga bunda sanggup memberikan asi sampai umur Keanu 2 tahun nanti… Aminnn….

Ayah dan Bunda loves Keanu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s