Umroh Journey 2018 – Part 1 – on the way & story in Medina

Assalamualaikum

Kayanya dari kapan janji mau tulis cerita di balik umroh pertama kami berdua di bulan April kemarin.. Tapi seperti biasa ada yang namanya penyakit males 😆 Sebelum semakin lupa, maka sekarang waktunya nulis sambil nginget2..

H-1 Umroh

Agenda hari ini adalah anter anak2 ke bandara untuk pergi ke Jogja sama Yangti nya. Kenapa ke Jogja? Kebetulan Yangti nya (ibu dari saya), minta anak2 dibawa ke Jogja supaya bisa nemenin Mbah Kakungnya juga, nanti di tengah perjalanan umroh baru dibawa ke Bandung, gantian diasuh Umi (ibu dari mas Ewa).

Kita ke bandara sekitar jam 2 siang, karena pesawat Bandung-Jogja take off sekitar jam 4 sore. Jangan ditanya deh tangis2an atau ngga, saya sih nangis terus. Apalagi pas pisah sama adeknya. Karena saya ngerasa kalau Nanu memang sudah tahu kami mau pergi sekitar 10 hari dan kami akan memberi reward oleh2 sesuai request yang dia minta. Kalau Carica? Ya jelas dia belum paham, itu yang ngebuat saya nangis terus. Ditambah saya ngerasa kasihan aja dia jadi ngga nenen selama saya umroh, walaupun saya tetap berencana untuk terus mengASIhi sepulang saya beribadah. Setelah tangis2an dan pamit sama Ibu, mereka pun masuk bandara dan tinggal saya dan mas Ewa harap2 cemas semoga perjalanan lancar sampai Jogja.

Alhamdulillah sekitar jam 17.30 sudah dapat kabar kalau anak2 dan neneknya sudah mendarat di Jogja. Saya dan mas Ewa pun tenang, tinggal persiapan buat besok. Malam itu saya menginap di rumah mertua di jl Suci.

Hari H keberangkatan ke Madinah

Sekitar jam 05.00 pagi saya dan suami sudah siap dengan seragam batik Qiblat Tour, travel yang kami pilih untuk berangkat umroh. Jam 06.00 kami berangkat menuju kantor Qiblat Tour, di Jl Taman Cibeunying. Sampai sana langsung dibagikan name tag dan syal, dan kami pun masuk bis rombongan. Tepat berangkat sekitar jam 07.00 pagi dari Bandung.

Perjalanan ke Jakarta alhamdulillah lancar, sampai bandara sekitar jam 10.00 pagi, langsung menuju rumah makan (saya lupa namanya), dan setelah menikmati hidangan langsung kumpul di Terminal 3. Disini saya baru ketemu sama adik saya dan suaminya, karena mereka berangkat dari Jakarta.

Beberapa jam di bandara terminal 3, dari lihat2 MAC sampai belanja kinder egg airplane (request nanu) sampai nongkrong di cafe, kami akhirnya berangkat dengan maskapai Saudia Airlines sekitar jam 4-5 sore (lupa pastinya). Perjalanan sekitar 9-10 jam. Bismillah. Rasanya campur aduk, seneng, plus sedih juga karena ini kali pertama terbang jauh dari anak2.

Madinah

Sampai Madinah sekitar jam berapa yaaa lupa, yang pasti udah gelap. Dari bandara langsung ke hotel. Fasilitas dari travel adalah Hotel Al Haram, deket banget dari Masjid Nabawi. Setelah pembagian kamar dan sebagainya, kami dipersilahkan masuk kamar untuk istirahat. Tapi saya sama Mas Ewa ngga bisa tidur. Kaya jet lag gitu, tanggung. Seinget saya pas masuk kamar itu udah jam 1 atau 2 malem. Akhirnya kita berdua jalan ke Masjid Nabawi, dan memutuskan buat shalat tahajud dilanjut salat subuh, baru pulang dan istirahat. Kami jalan berdua tapi tentunya pisah di depan masjid, saya masuk sendiri. Anehnya ngga ada perasaan takut dan ngantuk. Tiba2 udah selesai shalat subuh aja, eh pas diluar ketemu adik saya Laras. Habis itu boro2 ke kamar tidur, kami malah foto2 sambil menanti sunrise dan melihat payung-payung di Masjid Nabawi terbuka. Setelah puas foto2, kami sempat mampir di toko kelontong dekat pintu masuk hotel, segala cemilan ada disitu, kinder bueno dan lain2 ada. Seneng rasanya bisa beli oleh2 buat anak2 dan pasti halal juga. Masuk ke dalam hotel, kami pun memutuskan buat sarapan dulu, sarapannya cukup puas banget, enak2, walaupun menu setiap hari hampir sama, tapi lebih baik kan daripada cari makan sendiri? Setelah sarapan, saya dan suami pun tidur.

Setiap hari rute kami sama, setiap adzan selalu ke masjid. Qiblat Tour bener2 mendisiplinkan semua jamaahnya untuk setiap shalat ya ke masjid, bukan di kamar hotel. Walaupun suara adzan pasti terdengar sampai masuk ke kamar hotel.

Ada satu dari dua malam di Madinah yang dijadwalkan untuk ke Rhaudah. Jadi dipisah perempuan dan laki2, denger2 kalau perempuan ada jadwalnya. Jadwalnya pernegara pula. Nah yang saya inget kita berangkat ke Masjid Nabawi didampingi muthowiffah sebelum adzan isya. Jadi sampai masjid kita shalat isya dulu, langsung lanjut ke arah pintu menuju Rhaudah. Jadi ada ruangan sendiri, yang akan ditutup di jam tertentu. Yang saya inget, di dalem ruangan tersebut penuh banget dan semi rusuh. Semua berdoa, semua berharap bisa ke Rhaudah dan shalat di tempat Nabi Muhammad SAW dimakamkan.

Pas dibuka pintu menuju Rhaudahnya, semua lariiiiii dan yang tadinya kami satu grup, boro2 masih satu grup deh, yang ada tercerai berai. Saya sih selalu sama Laras, tapi kami bener2 terpisah sama muthowiffah. Saya inget banget ada lorong2 dengan tulisan dan sapaan dari macam-macam negara. Sampai karpet hijau, wah luar biasa penuh dan rusuhnya, menurut saya perlu tenaga dan fisik yang kuat untuk bisa shalat di karpet hijau. Jemaah perempuan tuh luar biasa sih tenaganya, dorong2an dan jenggut2an, mana badannya pada gede2 banget, kalau shalat harus dibarikade, karena naudzubillah kalau jatuh dan keinjek atau ketimpa2 nanti gimana, saya dan adik saya akhirnya mundur dan shalat pas di karpet merah sebelah karpet hijau. Disana kami banyak berdoa, dengan harapan semoga sama dikabulkannya seperti bila di karpet hijau. Sekitar jam 10.00 malam kami pulang ke hotel.

Besoknya pas tukar cerita sama Mas Ewa, ternyata kalau bagian laki2 justru ngga se-serem itu. Lebih tenang. Hampir semua jamaah laki-laki bisa shalat dengan tenang tanpa barikade di karpet hijau. Ternyata memang laki-laki bisa kapan aja ke Rhaudah, kalo perempuan ada jamnya. Makannya pas waktunya tiba, perempuan bener2 senggol bacok di dalem 😆 Karena semua sama, rindu rasul dan pengen diijabah doanya. Jadiii kesimpulannya, kalau untuk perempuan ke Rhaudah siapin fisik yaaa..

Kegiatan kami di Madinah selain ibadah ya kadang jalan2. Pernah waktu jam bebas saya, mas Ewa, Laras dan Wintang jalan jauh cari Albaik. Tau dong Albaik, fast food paling hits disana. Kami sampai muter Maqom Baqi jalan kaki, tapi pulangnya naik taksi karena ngga kuat sama panasnya. Jajan starbucks hampir tiap hari karena ada pas depan Nabawi. H&M buka mulai jam 06.00 pagi. Selain itu juga ada city tour sama Qiblat Tour ke tempat2 bersejarah di Madinah. Jadi kalau jalan2 di Madinah mah jangan ditanya, puas banget. Apalagi kalau hotel deket masjid. Saran saya lagi adalah kalau bisa cari hotel dekat masjid.

Sekitar 2 malam di Madinah, akhirnya sampai juga kami pada rukun umroh, sekaligus perjalanan menuju Mekkah. Ceritanya tapi di lanjut besok yaaa.. di part ke 2. Malam ini mau istirahat dulu karena udah malam 😆

Iklan

Umroh: Apa aja yang perlu dibawa?

Di postingan ini saya mau share kira2 apa aja sih yang perlu dibawa untuk pergi umroh? Berapa koper yang dibawa? Saya kalau ga salah bawa 2 koper besar yang dikasih sama tour & travel dan 2 koper kecil. Pas berangkat, 1 koper kecil saya masukin ke dalam koper besar, 1 koper kecil satunya saya jadikan koper kabin.

Lalu, apa aja sih yang harus dibawa untuk pergi umroh? Saya sih buat list di notes hp dan setiap masukin barang ke koper, saya check list catatan bawaannya. Dibawah ini list barang yang saya bawa:

_FATWA_

– sendal (bisa sendal jepit biasa / gunung); saya sih bawain mas Ewa sendal gunung

– sepatu (walaupun kenyataannya cuma dipake pulang pergi di pesawat)

– kaos kaki 2 pasang putih, 2 pasang hitam

– underwear

– sabuk (kalo kira2 pas pergi ga pake, taroh di koper)

– tas selempang (dipake, bukan taroh koper)

– baju ihrom

– sunglasses

– 4 atasan

– 4 celana

– 1 gamis (kapan lagi bisa pake gamis kalo ngga di sana, yekan)

– baju tidur 2 stel

– sarung

_WULAN_

– sendal

– sepatu umroh (sengaja bawa sepatu warna putih, biar matching 😂)

– underwear

– kaos kaki 5 pasang

– baju atas bawah 5 pasang

– baju tidur 2 stel

– manset tangan 3 pasang

– inner bandana 3 pasang

– khimar putih 2

– khimar hitam 2

– kerudung print 1

– tas selempang

– make up (di koper kabin)

– skincare

– sun block

– sunglasses

– mukena

– peniti

_BERSAMA_

– alat mandi

– charger iphone 2

– charger powerbank 2

– powerbank 2

– extention 1

– kamera + charger

– obat2an

– masker

– sajadah 2

– makanan2 (mas Ewa tuh wajib kudu ada cemilan, jd saya bawa nastar, cheese stick, dan cemilan2 lain)

– gunting tahalul

– gunting kuku

– buku doa

– quran

– uang reyal

– tempat bekel alias tupperware

Semua list diatas masuk kok ke dalam 2 koper besar + 1 koper kabin. Untuk mukenah prakteknya disana saya lebih sering shalat pakai manset tangan dan kaus kaki panjang (karena sudah pakai khimar). Jadi kemana2 manset tangan dan kaos kaki panjang ngga boleh lupa dipake.

Kalo pas pulang ke Indo sih jangan ditanya, semua koper beranak jadi koper bagasi, sampai2 pakai tas darurat buat koper kabin. Kebanyakan beli kurma dan coklat 😅

Sekian check list barang bawaan umroh, semoga bermanfaat ya.. Next, saya akan posting tentang cerita selama disana dan review travel yang saya pilih..

Di balik rencana umroh..

Bismillah..

Udah lama banget ya gak nulis? Hehe. Ya gitu lah selalu ada yang namanya penyakit MALES kalo urusan sama yang namanya nulis. Hari ini kebetulan lagi ngantri di money changer, dan masih 20 nomer kedepan, jadi saya sempetin nulis sambil nunggu dipanggil..

•••••••

Alhamdulillah wa syukurilah, akhir April kemarin kami berkesempatan untuk umroh berdua, rasanya sungguh nikmat dan senang banget bisa ibadah sama orang yang disayang. Di postingan ini saya mau cerita proses dibalik pergi umroh, dan proses pencarian travel. Insyaallah di postingan berikutnya disambung kegiatan umroh dan review travel yang kami pilih.

Dalam berumahtangga, saya dan Mas Ewa berkomitmen bahwa selain menabung untuk masa depan kami dan anak2 (untuk hal ini ngga usah dibahas terlalu detail ya, saya rasa setiap keluarga punya pos tabungan dengan anggaran sendiri2); kami merasa bahwa kalau ada uang lebih daripada dibelikan hal-hal tersier lebih baik dijadikan liburan.

Ya, saya dan mas Ewa merasa bahwa liburan itu memberikan experience yang berbeda, bisa melihat banyak budaya dan pandangan baru, dengan tambahan harus semakin mensyukuri karunia Allah SWT. Karena itu bisa dibilang saya kurang suka beli perhiasan, lebih suka dijadiin tiket liburan aja. Tahun ini malah ngga mau upgrade hp, tiap ditanya suami pilih liburan.

Dalam memutuskan liburan, kami suka bikin plan tujuan, tahun ini kemana, tahun depan kemana, bisa lokal bisa keluar negeri, tergantung budget yang kami siap keluarkan. Namun setiap buat itinerary liburan keluar negeri, apalagi yang jauh2 dan berbudget besar, saya merasa kok kurang pas ya udah merencanakan liburan kemana tapi belum mengunjungi rumah baitullah dengan suami?

FYI, saya alhamdulillah sudah pernah pergi umroh sama Ibu Bapak saya, itupun jauh hari di tahun 2007. Akhirnya kami putuskan sejak tahun 2017 lalu bahwa tahun ini kami insyaallah akan berangkat umroh. Saya pun mengajak adik saya dan suaminya yang alhamdulillah mereka mau pergi bareng. Jadi umrohnya seru ada temennya.

Tadinya kami putuskan untuk berangkat berempat dengan anak2, saking kebiasa pergi sama anak2 nggak pernah berpisah. Namun setelah konsultasi sama kedua orangtua saya dan Mas Ewa, mereka menyarankan untuk anak2 ditinggal aja supaya saya berdua bisa fokus ibadah. Duh, pertama kali memutuskan ini kaya berani2 aja, tapi sungguh 10 hari sebelum berangkat kaya perang batin. Siap ngga ya ninggalin anak2? Walaupun setelah pulang dari umroh saya bersyukur ngga pergi dengan anak2.

Karena pergi tanpa anak2, kami putuskan untuk berangkat setelah anak kedua kami, Carissa 1 tahun. Kenapa? karena asumsi saya setelah satu tahun, Carissa bisa makan nasi dan lauk-pauk, minum susu UHT maupun susu formula, sehingga gak terlalu bergantung sama ASI. Walaupun tetep lho di pesawat sampai pulang lagi saya rajin pompa tapi dibuang lagi.. Demi tetap menyusui.

Setelah mantap pergi, akhirnya kami mulai proses pencarian travel agent. Karena kami tinggal di Bandung, jadi kami cari agen umroh yang di Bandung. Pilihan kami ada 3: “SS” “MC” dan “QT”.

Oh ya untuk memutuskan travel menurut saya harus ada poin2 yang jadi pilihan kita:

– budget? kami ingin umroh nyaman, jadi kami putuskan cari umroh yang ratenya bukan rate promo. selain itu kami juga takut kena masalah karena lagi rame kasus SBL & First Travel

– mau naik pesawat apa? pengennya sih Garuda atau Emirates, tapi biasanya rate umrohnya tinggi2. Akhirnya pilihan kami naik Saudia.

– hotel yang dipilih mau bintang berapa? karena biasanya rate / nilai bintang hotel mempengaruhi lokasi dekat / tidak dengan masjid; kami memilih hotel bintang 4 atau 5 namun bukan yang ada di Zam Zam Tower. Kami merasa lokasi hotel mempengaruhi kenyamanan ibadah, namun hotel yang dipilih tidak harus mewah.

– mau umroh aja atau dengan tour ke negara lain? karena meninggalkan anak2, kami putuskan untuk umroh saja tanpa plesir ke negara lain.

– tanggal keberangkatan? karena memutuskan pergi akhir April 2018, kami langsung mengeliminasi travel yang tidak menyediakan tanggal keberangkatan di bulan tsb.

Setelah menimbang-nimbang pilihan kami pun jatuh ke “QT” yaitu Qiblat Tour. Saya ke cabangnya yang di Arcamanik aja, dengan pikiran kalau ada apa2 urusannya gampang. Alhamdulillah di bulan April malah ada program Umroh Milad, jadi dapet discount sekitar Rp 1.5jt per pax, lumayan lah yaaa bisa jadi bekal.

Kami daftar dari bulan Desember 2017, perbulan nyicil bayar, sampai akhirnya lunas tepat satu bulan sebelum keberangkatan. Sekitar dua minggu sebelum pergi, kami diundang untuk manasik haji. Diberi info apa yang harus dibawa kesana dan lain sebagainya. Tidak terasa sebentar lagi waktunya pergi. Di postingan berikutnya saya akan share apa aja yang perlu dibawa plus pengalaman umroh dan review travel yang saya pilih yaa…

Bersambung dulu, keburu dipanggil teller 😆

Carissa Birth Story: benjolan di mata dan tongue tie

Selama di Rumah Sakit Bersalin

  • Cerita di hari H dilahirkan: benjolan di mata

Alhamdulillah Carissa lahir dengan anggota tubuh yang lengkap, berat yang cukup (walaupun terhitung mungil, 2.65kg), namun ada sedikit cerita yang membuat Mas Ewa harus membagi waktu antara saya dan bayi sewaktu proses kelahiran: ada benjolan kecil di mata. DSA kami tidak mau membuang waktu, beliau segera menghubungi dokter mata dan saat itu juga (sewaktu saya masih di ruang operasi), Carissa yang baru lahir dalam hitungan jam langsung dilakukan tes retina mata. Inilah alasan kenapa suami ngga banyak mendampingi saya setelah bayi dilahirkan di ruang pemulihan. Beliau harus menemani Carissa tes retina mata, bertemu dengan dokter mata dan membicarakan hasilnya. Suami tetap tenang sewaktu terima hasilnya, yang mana selain benjolan (ditulisnya hemangioma) ternyata ada flare (kilatan) di dalam mata yang dicurigai retinopathy. Reaksi saya? Dalam hati sebenernya mau menangis, sedih banget jangan ditanya, apalagi setelah saya browsing apa itu hemangioma dan retinopathy, tapi saya mencoba tenang karena melihat suami saya tenang. Saya tidak mau membuat hari mas Ewa lebih buruk dengan terus-terusan menangis dan minta dihibur. Karena diapun perlu dihibur.

IMG_1611

ada benjolan berwarna biru di bawah mata kanannya

Baik DSA dan dokter mata tidak berani mengobservasi terlalu dalam akan benjolan tersebut, tapi mereka merekomendasikan untuk membawa Carissa ke dokter mata anak di BEC (Bandung Eye Center). Dokter mata membantu membuat janji untuk bertemu Dokter Maya, spesialis dokter mata anak, yang baru bisa saya lakukan setelah keluar dari rumah Sakit.

  • Hari kedua di RS: semalaman nangis terus

Semalaman bayi lelap rooming in di kamar. Hari kedua inipun saya mulai belajar berjalan. Bedanya sama pas ngelahirin Nanu, jaman dulu step setelah SC adalah belajar duduk dulu, besoknya belajar jalan, lah jaman sekarang harus langsung jalan ke kamar mandi dan mandi sendiri kata suster. OMG :)) Proses saya ke jalan sih jangan ditanya ya, dibantu banget sama painkiller. Yang bikin bingung adalah si bayi yang dari sore sampai malam susah nyusu, seperti kesulitan latch on nenen, akhirnya bayi pun nangis terus ga berhenti. Kaya ngga kenyang2. Saya berusaha tenang walaupun ya tetep stress, ditambah perasaan sedih lihat benjolan di mata Carissa. Saya langsung berfikir jangan2 Carissa tongue tie. Saya tetep nyusuin bayi walaupun malam itu bener-bener malam paling melelahkan. Perut masih sakit, bayi nangis terus, walhasil saya ga bisa tidur, plus rooming in pula! Hahaha. RS tempat saya melahirkan memang sangat pro rooming in.

  • Hari ketiga di RS: frenotomy

Alhamdulillah jam 5 pagi bayi diambil suster untuk dimandikan, kesempatan ini saya pakai untuk tidur sebentar. Sekitar jam 7 pagi DSA datang dan sebelum saya cerita, beliau sudah duluan bilang “Ibu sepertinya bayinya tongue tie, dalam semalam beratnya turun 100g. Jadi kalau Ibu mau lebih lancar menyusuinya, harus di frenotomy. Frenotomy ini seperti ditindik bagian bawah lidahnya, setelah itu akan lebih lancar menyusuinya”. Dalam pikiran saya, apalagi ini. Kemarin benjolan, sekarang tongue tie, banyak banget yang buat saya sedih. Tapi saya percaya DSA saya, karena saya juga melihat langsung Carissa semalaman menangis ngga bisa nyusu. Akhirnya saya dan suami pun mengizinkan DSA untuk melakukan tindakan frenotomy. Prosesnya cepet, setelah frenotomy bayi dibawa ke kamar oleh DSA, langsung ditaruh di dada dan diminta untuk disusui, Alhamdulillah, langsung lancar nenennya.

  • Sepulangnya dari RS: bolak balik RS Mata

Sekitar seminggu setelah dilahirkan, saya dan Mas Ewa bolak balik RS Mata untuk mengecek benjolan dan juga flare di mata Carissa. Untuk benjolan sebenarnya dokter mata juga terlihat hati-hati dan bilang bahwa akan diobservasi dulu sampai 3 bulan kedepan. Beliau kasih obat tetes dan obat salep di benjolannya (yang saya browsing untuk mata bintitan) yang harus ditetes ke mata Carissa. Saya lupa dosisnya berapa kali sehari. Yang pasti tiap habis ditetesin, matanya selalu berair dan keluar belek/kotoran mata terus menerus. Sekitar lima harian ditetesin, kalau ngga salah, di suatu malam saya merasa benjolannya makin membesar. Diam-diam tanpa sepengetahuan suami, saya terus2an menangis karena ngga tega lihat Carissa. Bayi perempuan tapi ada benjolan di matanya dan besar… Saya merasa menyesal membawa Carissa ke dokter dan memberinya obat, yang menurut saya malam itu malah memperparah kondisi matanya. Saya nggak akan upload foto pas masih ada benjolan gede banget ini ya, karena saya gak tega, cuma bisa dilihat di foto diatas nah si benjolan itu bisa dua-tiga kali lipat besarnya daripada sebelumnya.

Keesokan harinya, bener2 besoknya setelah saya nangis2 menyesal bawa ke dokter, sewaktu bangun tidur, benjolan di mata itu mendadak HILANG. Iya, hilang, cuma menyisakan merah di kulit yang perlahan hilang jg siang harinya. Saya dan mas Ewa sampai nangis pas lihat benjolan itu ngga ada. Apalagi Carissa bangun langsung senyum. Alhamdulillah, terimakasih ya Allah. Tidak henti-hentinya saya dan suami bersyukur. Seketika saya merasa bahwa keputusan membawa ke dokter mata adalah keputusan tepat. Coba kalau kami terima saja diagnosa bahwa benjolannya itu tumor? Dan ngga melakukan apa2?

Untuk flare, beliau lakukan tes yang fungsinya untuk mengetahui apakah flare itu masih ada atau tidak dan sebahaya apa efeknya. Beliau merasa kemungkinan tidak ada retinopathy karena Carissa bukan bayi prematur. Proses tes nya adalah mata bayi ditetesi semacam obat yang bisa membuat bagian hitam di tengah bola matanya membesar, sehingga bisa dilihat jelas menggunakan kacamata dokter (kacamatanya khusus bentuknya besar kaya buat main games gitu – duh maaf ya ini penjelasannya kurang betul). Setiap habis tes mata saya nangis, karena lihat bayi yang baru satu minggu umurnya nangis2 entah kesakitan atau silau kena cahaya dari kacamata dokter. Alhamdulillah kesimpulan dokter, flarenya sudah hilang. Penglihatan Carissa normal dan tidak terganggu. Allahuakbar, terimakasih ya Allah.

 

 

The Birth Story of Carissa: Part 2

lanjutan part 1 ya…

Mata saya terbuka dan saya masih berada di ruangan operasi. Beberapa tenaga medis terlihat tersenyum dan berkata “Sudah selesai ya Bu, operasinya. Selamat ya Bu..”

Saya sempet bingung karena tidak ada pemasangan gurita, karena saya inget banget waktu melahirkan Nanu langsung dipasang gurita setelah operasi selesai. Saya juga sempat mencari2 Mas Ewa di ruang operasi, tapi ngga ada. Saat itu saya pikir mungkin masih ngurus Carissa.

Suster pun membawa saya ke ruang pemulihan. Saya masih mikir ngga ada yang serius, sampai saya bingung kenapa suster bolak-balik ke ruangan saya dan saat menekan perut saya wajahnya terlihat tegang. Keluarga saya bergantian masuk ruang pemulihan, mengucapkan selamat atas kelahiran Carissa. Saya mulai merasa ada yang serius karena saya merasa sudah lama kok belum juga dibawa ke kamar ya? Bayi saya mana? Sampai akhirnya DSOG saya muncul dan berkata bahwa saya mengalami pendarahan karena pelengketan, jadi masih harus diobservasi di ruang pemulihan karena darah yang keluar masih banyak dan menggumpal. DSOG saya pun mengatakan bahwa saya tidak boleh menggunakan gurita sampai 40 hari kedepan, dia tidak menjelaskan alasannya kenapa, tapi saya rasa ada hubungannya dengan pendarahan. Sungguh ngga langsung pakai gurita itu menyiksa banget, karena saya merasa perut saya buyar kemana-mana tak tertahankan. DSOG saya orangnya baik dan lucu, jadi informasi serius disampaikan dengan pelan dan santai, supaya saya ngga tegang. Saya ngga hafal berapa lama saya di ruangan pemulihan, yang pasti di akhir saya merengek2 minta masuk kamar, karena saya pengen segera lihat bayi saya. Oh ya mas Ewa pun ngga bisa lama-lama di ruang pemulihan, alasannya nanti saya ceritakan di postingan setelah ini ya.

Alhamdulillah, pas adzan dzuhur saya diizinkan masuk ke kamar saya. Keluarga besar sudah berkumpul, namun Carissa baru diantarkan ke kamar sekitar jam 15.00. Saat itulah dalam kondisi masih kesakitan karena operasi SC, saya bisa menggendong dan menyusui langsung anak kedua saya. Alhamdulillah kolostrum keluar saat itu juga, ASI pun mengalir lancar. Malam itu, Carissa langsung bermalam di kamar (rooming-in) bersama saya, Mas Ewa, dan kakaknya, Nanu.

Putri kedua kami beri nama Carissa Almashyra Fatwa , yang artinya:

Carissa: Yang tersayang / Yang terkasih

Almashyra: Menyukai kebajikan / kemahsyuran

Fatwa: Nama ayahnya

Semoga, Carissa kami, tumbuh besar menjadi anak yang shalehah dan bisa bermanfaat bagi keluarga besar dan lingkungannya, aamiin..

The Birth Story of Carissa: part 1

Ceritanya bakalan panjang.. jadi dibagi 2 part aja ya..

Hari ini, tanggal 8 Februari 2018, bayi kecilku tepat berusia 10 bulan. Masih jelas dalam ingatan sekitar sepuluh bulan yang lalu, saat Carissa lahir ke dunia. Sejak awal Cica, panggilan kecil Carissa, lahir ke dunia, saya sudah berencana untuk menulis proses kelahirannya. Namun bulan berlalu, boro2 nulis pas kenaikan bulan, tiap naik bulan aja selalu kelewat. Jadi baru keinget kalau umur Cica nambah itu di tanggal 9 atau 10, bukan tanggal 8. 😆 Kali ini pengen beresin untuk nulis cerita melahirkan Cica.

Cica lahir di usia kandungan 37w6d, jadi belum masuk 38w. Di hari Sabtu, 8 April 2017. Kalau diingat selama hamil Cica tidak ada keluhan atau kerepotan sama sekali. Alhamdulillah 9 bulan hamil tidak ada keluhan sama sekali. Cica dilahirkan dengan proses sc.

Kenapa SC?

Emang Keanu SC juga?

Kan bisa melahirkan VBAC (vaginal birth after caesar), karena jarak melahirkan sudah hampir 6 tahun?

Pertanyaan yang biasa dilontarkan orang tiap mendengar rencana saya melahirkan dengan sc.

Alasannya ya karena memang mentalnya tidak siap untuk VBAC, walaupun jaraknya sudah lama, tapi jujur saya tidak siap untuk VBAC. Suami yang tadinya sangat berharap saya coba VBAC pun akhirnya menyerahkan semua pada saya.

Tadinya pengen melahirkan hari Minggu, biar pas usia bayi 38w. Tapi jatuhnya di tanggal 9 April. Sementara saya ingin bayi lahir di tanggal 7 atau 8. Tanggal 7 sama dengan tanggal kelahiran ayahnya, tanggal 8 adalah angka yang saya suka. Akhirnya diputuskan memilih tanggal 8 April 2017.

Ada dua rumah sakit yang saya pertimbangkan untuk tempat melahirkan Carissa. Keduanya tempat DSOG saya praktek. Setelah survey dan timbang menimbang, akhirnya saya putuskan untuk melahirkan di Limijati. Karena saya merasa lebih nyaman disini. Dari mulai proses mendaftar sampai proses masuk ke dalam kamar, saya merasa nyaman dan lebih aman.

Karena operasi jatuh pada hari Sabtu pagi, saya masuk rumah sakit jumat malam, sekitar jam 18.00 sampai di rs. Setelah mengurus administrasi ini itu, langsung masuk ke dalam kamar dan diperiksa oleh dokter untuk proses operasi besok. Oh ya sebelum masuk RS saya keukeuh pengen makan steak dulu di Glosis, yang mana hal ini membuat saya sangat bersyukur, karena jadi tenaga 😆

Alhamdulillah saya bisa tidur nyenyak malamnya, walaupun dada berdebar2 saking excited nya mau ketemu dengan gadis kecilku. Jam 4 subuh saya sudah bangun, mandi dulu, pake make up tipis2, alis wajib dong 😆shalat subuh, dan menenangkan diri karena sejujurnya saya tegang banget. Tadinya saya dapat jadwal operasi ke 2 (dari total 4 operasi sc yang dijadwalkan ke dsog saya), namun mendadak katanya saya jadi yang pertama. Makin deg-degan lagi deh. Jam 5 pas saya sudah dibawa menuju ruang operasi. Bedanya kali ini adalah suami saya mendampingi proses operasinya. Dulu pas Nanu ngga 😆

Masuk ruang operasi, saya inget banget ruangannya dingin banget, ada dokter kandungan saya, Dr Tono Djuwantono, dr anastesi, dan beberapa tenaga medis. Tegang? Jangan ditanya. Saya takut banget, dzikir terus menerus, sampai akhirnya proses sc pun dimulai. Prosesnya sama kaya pas melahirkan Nanu, bius lokal, dan semua serba cepat. Kali ini saya dengar dengan jelas, suara tangisan bayi. Pas Nanu dulu, saya ngga merasa dengar suara tangisan bayi, padahal katanya keras banget. Tiba2 Mas Ewa yang tadinya ada di sebelah saya, mendadak ngga ada karena harus ikut dokter anak yang membawa bayi kecilku. Dokter anak hanya mengecek semua kesehatan bayi, menyelimutinya, dan membawanya ke atas badan saya. Dimulailah proses IMD. Saya masih ingat banget saya menangis terharu sewaktu Carissa ada di atas dada saya. Semua terasa berjalan mulus, sampai tiba-tiba saya merasa lemas sekali, dan sedikit merasa sakit, dan dokter anak saya teriak “dok ini ibunya udah pucet banget dok,” beliau pun mendekatkan Carissa ke dada saya dan berkata “ayo nak.. bantu bundamu nak”. Saya baru paham maksud dr Frecilia bahwa enyotan bayi bisa melancarkan kontraksi ibunya. Dokter anastesi pun menghampiri saya dan tiba2 saya tertidur.

bersambung ke part 2

Poor Milea :(

Semua pasti sedang demam Dilan saat ini. Ya, saya pun termasuk salah satunya. Haha. Menurut saya karakter Dilan cocok banget diperankan oleh Iqbaal, selain itu juga mungkin karena tipe cowok yang saya suka ya yang kaya Dilan. Sedikit bad boy (saya suka challenge!), cakep, dan yang paling utama bikin penasaran. Walhasil selesai nonton Dilan 1990 membuat saya beli kedua buku lanjutannya, Dilan 1991 dan Milea: Suara dari Dilan.

Di blog ini saya ngga mau bahas tentang film Dilan, tapi lebih pengen bahas ending dari hubungan Milea dan Dilan. Yang udah baca semua bukunya pasti tau endingnya gimana, ya mereka putus dan bukan putus baik-baik. Yang awalnya Dilan sibuk ngejar2 Milea, setelah putus jadi kebalik, Milea nya yang super berharap untuk balik lagi ke Dilan, dan itu ngga pernah terjadi, sehingga setelah menikah dengan orang lain pun Milea masih suka kebayang2 sosok Dilan. Waduh 😆

Saya pernah seperti Milea. Saking sayangnya jadi khawatir berlebihan. Saking sayangnya jadi terlalu posesif, ngatur segala hal. Sampai2 si Dilan kabur. Pergi. Ngga mau diurusin lagi. Dan ya sama persis kaya tokoh Dilan, ilfil. Padahal kan sebenernya niat kita baik ya? Niat kita karena sayang. Tapi laki-laki, apalagi sewaktu mereka lagi keluar jiwa adventure nya, lagi umur mateng-matengnya, ngga akan mau dikekang. Pilih pisah pasti daripada ditahan2, mau kaya gimana juga bentuk kita, tetep pilih pisah. Pernah baca quotes dari buku Chicken Soup, kalau kita terlalu mengekang pasangan, ibarat pasir yang digenggam terlalu kuat, lama2 akan hilang di sela2 jari kita. Saya lupa yang buat quotes siapa, dan maaf malas google juga. Yang pasti, saya inget banget bacanya di buku Chicken Soup.

Trus setelah mereka pergi, kita begging2 minta balik? Ya ngga akan pernah terjadi juga, apalagi kalau jiwa adventure nya masih nyala, ngga padam2. Biasanya laki2 udah keburu males kalau dikekang2, kecuali diapun tipe cowok yang suka ngekang ya.

Jadi lesson learned nya apa? Jangan terbiasa mengekang pasangan 😬 Apalagi kalau masih pacaran. Semakin kita mengekang, semakin dia pengen kabur 😆 Dia asyik sama dunianya, kita juga harus asyik sama dunia kita. Jangan terlalu bergantung sama pacar, SEGIMANA PENTINGNYA DIA DI MATA KITA. Tumbuhin rasa percaya diri kita dan rasa percaya kita ke dia. Jadi si laki pun nyaman ada di sebelah kita. Ngga dikit2 “ngga boleh ini ngga boleh itu”

Nah kalau udah terjadi dan dia keburu jadi kaya Dilan gimana? Ilfil? Ngga ngajak balikan? Kalau dulu sih, saya akhirnya menerapkan semua trik yang ada di buku Why Men Marry Bitch. Pas lagi drop-dropnya kaya Milea, saya pesen buku di Amazon dan mempelajari buku itu buat menumbuhkan rasa percaya diri saya. Alhamdulillah loh, the book works like magic! Mas yang mirip Dilan itu pun kembali ke pelukan dan malah ngelamar segala. Pokoknya kalau lagi ngerasain drop down kaya Milea, saran aku selain mendekatkan diri sama Allah lewat shalat dan ngaji, coba baca buku itu deh. Berfaedah bener buat bikin cowo bisa ada feeling lagi sama kita.

Nah sekian sedikit cerita manis tentang pengalamanku bersama “Dilan”, yang tidak lain adalah suami saya sekarang. Walaupun kita pacaran di tahun 2000-an, tapi kurang lebih sama lah drama2nya Dilan sama Milea. Orang pacaran berantem, ribut, sama posesif kan udah makanan sehari2 anak muda zaman dulu.

Alhamdulillah di cerita Dilan versiku, Milea dan Dilan akhirnya menikah dan punya anak2 kecil yang lucu. Aduh, jangan pada sebel ya kok saya jd kaya ngaku-ngaku sebagai Milea 🤣 Nggaklah cantikan Vanesha Priscilia kemana2 😆 Sekian celotehan saya malam ini😁

Mengejar Coldplay ke India: Part 1

Sapu2 debu dulu ahh… maklum rumah kami di dunia maya ini sudah lamaaaaa sekali didiemin. Sudah lama gak nulis, sekarang punya tekad minimal seminggu satu tulisan. Baiklah, dimulai dengan sharing tentang perjalanan menuju konser Coldplay di India yaaa….

Coldplay. Pasti akhir-akhir ini timeline teman-teman di social media lagi diisi sama nama band tersebut. Dari yang mulai sharing tentang proses beli tiket konsernya di Singapore yang buat sebagian orang gampang banget tapi buat sebagian lagi susahnya luar biasa; sampai foto-foto dan video dari teman atau saudara yang pergi ke benua Eropa atau Australia buat nonton konsernya di tahun 2016 ini. Alhamdulillah suami saya, Mas Ewa kemarin dapat kesempatan buat nonton konsernya di India, di acara Global Citizen yang man behind the show nya sendiri tiada lain tiada bukan frontman Coldplay sendiri, yakni Chris Martin. Anti mainstream banget ya nontonnya malah ke India, ahaha kebetulan rezekinya kesana dan dapetnya disana ya udah berangkat aja…

Sebelum cerita tentang konser di India nya, saya mau cerita tentang background kita sama band ini ya. Kita berdua, saya dan suami kebetulan bukan fans kemarin sore, hehe, tapi emang dari tahun 2005 sudah suka sama band ini, jadi bisa dibilang #fansgariskeras. Mas Ewa mungkin sebelum tahun 2005 udah dengerin Coldplay. Jadi ceritanya dulu di tahun 2005 pas kami masih pendekatan, Mas Ewa yang kebetulan gak suka banget sama selera musik R&B saya saat itu, tiap jalan ngedate naik mobil saya pasti bawa kaset Coldplay dan Dashboard Confessional. Waktu itu Coldplay lagi boomingnya album X&Y. Anyway saya sampai nemu loh kaset X&Y nya Mas Ewa pas beres-beres rumah hari Sabtu ini.

img_81641

Dulu sih saya ngga suka banget sama band ini. Bawain lagu kok lirik ma musiknya sedih-sedih terus, bikin desperate. Hahaha. Sampai dengerin X&Y pun masih kurang suka. Pernah denger temen nyeletuk, “kayanya kalo nonton Coldplay live dan denger mereka mainin Fix You, bisa-bisa gue nangis saking terharunya”. Di pikiran saya waktu itu: ah masa sih, lebay. Hahaha. Sampai suatu saat ada kesempatan mereka konser pas di Belanda, saya tetep ngga tertarik. Tapi Mas Ewa saat itu bilang, “Pergi dong buat aku, kalau kamu lihat, aku ngerasa ikut happy banget, seakan aku nonton juga”.

Tsaaahhh romantis banget ya pacar gue saat itu. Padahal dia pengen dibeliin kaosnya tuh 😀 Akhirnya karena dorongan Mas Ewa saya pun nonton konsernya di Rotterdam. Waktu itu Viva La Vida Tour, saya ngga terlalu hafal lagunya, kan belum suka bandnya. Cuma inget suka lagu Viva La Vida aja. Udah. Pas nonton konsernya…. freeze. Bagus. Banget. Sumpah. Keren. Definitely true entertainer. Chris Martin ramahnya luar biasa, enerjik, suaranya bagus, dan saat itu pas konser mereka udah ngeluarin raining confetti pas lagu Lovers In Japan, ada juga bola-bola beterbangan dan semua kekerenan yang mereka tampilkan di A Head Full of Dreams (AHFOD) world tour. Padahal itu tahun 2008 loh.

Semenjak nonton mereka live itu, saya jadi suka, ngefans, dan ngedengerin lagu-lagu Coldplay. Suatu saat mereka kembali konser di Belanda, tepatnya di Goffertpark Nijmegen. Saya pun pergi, nonton kedua kalinya  sama teman-teman kuliah. Mas Ewa masih belum ikut nonton, kan posisi di Indo. Hehe. Sungguh experience paling seru nonton di taman terbuka, kaya nonton Woodstock kali ya. Kita nonton pas bulan puasa, yang mana buat buka musti ngira-ngira aja udah jam buka belum. Mengingat disana ngga ada suara adzan. Coldplay nya keren? Jangan ditanya. Keren banget. Saya paling suka openingnya. Oh ya klik link ini untuk video konser mereka di Nijmegen. Full sepanjang konser dan HD version pada zamannya.

Impian saya sejak ngefans sama Coldplay adalah pengen Mas Ewa suatu saat nonton Coldplay juga, biar ngerti gimana kerennya konser band tersebut. Biar kita bisa ngobrol bareng bahas kekerenan band ini *lebay*. Dari saat Coldplay announce AHFOD world tour, saya coba cek jadwal yang pas untuk kami nonton. Waktu denger mereka mau ke Aussie, saya dan Mas Ewa memutuskan buat beli aja deh tiket konsernya di bulan Desember. Kita quality time pergi ke Aussie, nonton konsernya rencananya sama Keanu juga. Saya dapet tiketnya yang di Brisbane, untuk tiga orang, beli langsung ke promotor bukan lewat reseller. Lancar jaya, ngga ada cerita susah dapet tiket. Semua kami persiapkan matang-matang. Hotel untuk diinapi, persiapan visa dan lainnya, sampai di bulan Agustus kami dapat kejutan yakni SAYA HAMIL. ALHAMDULILLAH. Sebuah hadiah dari Allah SWT yang diluar dugaan. Cerita tentang kehamilan di postingan lain yaaa…

Singkat cerita, kehamilan membuat saya dan Mas Ewa memikirkan untuk lanjut gak ya pergi ke Aussienya. Semedi sekitar sebulanan, Mas Ewa pun ikhlas untuk melepas rencana kepergian ke Aussie. Melepas nonton konser Coldplay. Kehamilan ini terlalu berharga buat dijaga sambil lalu. Sebenarnya memang kami pasangan yang suka sekali dan terbiasa datang ke konser. Jadi tahu lah kurang lebih kira-kira berapa banyak energi yang dibutuhkan kalau mau konser. Dan pas konser di Aussie pun sebenarnya kandungan saya sudah 5 bulan, banyak teman bilang pergi saja kan kehamilannya umurnya pas buat liburan keluar negeri. Hanya saya dan Mas Ewa tetap merasa harus meminimalisir resiko terjadi sesuatu pada kehamilan saya, jadi diputuskan untuk tidak berangkat. Kalau saya kelupaan hamil terus jingkrak-jingkrak terus karena excited bagaimana? Hehe. Namanya aura nonton konser live kan kita tidak pernah tahu. Apalagi saya ngefans banget. Saya sendiri memaksa Mas Ewa untuk berangkat sendiri, ikhlas banget untuk Mas Ewa pergi, tapi ternyata pergi sendiri sendirian ke Aussie pun ngga gampang prosesnya. Akhirnya dengan berat hati kami lepas rencana ke Aussie.

Sampai pada suatu hari Mas Ewa sharing sama kakak iparnya, Teh Kiki yang kebetulan kerja sebagai executive di salah satu stasiun televisi yang saat ini menjadi stasiun televisi nomer 1 di Indonesia karena kesuksesannya memutarkan serial-serial India. Inget banget Mas Ewa sharing sekitar tanggal 5 November 2016. Teh Kiki tiba-tiba bilang bahwa tanggal 19 November nanti Coldplay konser di acara Global Citizen India, dan beliau dapat banyak tiket complimentary dari partner tv tersebut disana. “Tiketnya gampang banget, teteh udah pasti dapet”. Dua minggu lagi loh. Mendadak diajak nonton konser Coldplay. WOW.

gci_final_11-09-16_instagram

Sementara kalau saya buka webnya, untuk dapat tiket Global Citizen India saat itu sudah susah karena semua tiket komersil (vip dan vvip) sudah sold out, kalaupun mau tiket free harus ikut lucky draw yang mana sebelumnya harus sign petisi atau kampanye untuk program Global Citizen India. Alurnya bisa dilihat dibawah ini.

global-citizen-points-696x522

Ngga gampang yah, lihat bagannya juga udah males. Hahaha. Belum kenyataan kalau walaupun sudah sign petisi dan campain, tiket belum tentu di tangan. Teh Kiki menawarkan untuk pergi bertiga sama Marsha, ponakan Mas Ewa. Saya bilang ke Mas Ewa, PERGI yaaahhh kapan lagi ada kesempatan begini. Apalagi selain Coldplay ada JayZ dan Demi Lovato. Lumayan deh nonton artis-artis skala internasional. Keesokan harinya kami langsung menyerahkan semua berkas yang diperlukan buat visa India, visa diajukan siang hari melalui apply online, dan malamnya sudah dapat email dari kedutaan bahwa visa India GRANTED atau diapprove. Tinggal berangkat menuju Mumbai 2 minggu berikutnya!

……bersambung ya di Part 2

Mengejar Coldplay ke India: Part 2

Sekitar 4 hari sebelum keberangkatan ke India, keluar kabar kalau jadwal AHFOD Asian Tour sudah keluar. Coldplay mau mampir ke Singapore. Langsung labil lah jadi gak yaaa ke India nya. Tapi saya bilang sama Mas Ewa, mending India deh. Tanggal konser di Singapore masih lama, masih 1 April. India sudah depan mata. Tiket konser ada dan complimentary alias gratis, visa ke India sudah granted, tinggal issued tiket pesawat. Diputuskan deh akhirnya tetap jadi ke India nya. Saya sendiri walaupun tiket konser aman dan pasti dapat, akhirnya memutuskan untuk ngga ikut ke India, karena saya lebih mengutamakan kehamilan dan belum tega juga ninggalin Keanu di Indo sendirian. Kalau kata Teh Kiki sih, kan sudah pernah, jd sudah ngga harus penasaran lagi ya. Lebih baik menjaga adiknya Keanu di dalam perut. Bismillah,  Coldplay, here we come!!! *kata Mas Ewa, Teh Kiki, dan Marsha

Hari Kamis tanggal 17 November Mas Ewa, Teh Kiki, dan Marsha berangkat naik SQ ke Mumbai, India. Perjalanan kurang lebih 9 jam, belum termasuk transit di Singapore. Sampai Mumbai hari Jum’at tanggal 18 November, langsung jalan city tour. Kesan Mas Ewa selama disana katanya persis kaya di film-film aja. Bangunan kebanyakan warna coklat muda semua dan agak kumuh. Foto-foto selama di India menyusul ya karena memang masih di kamera. XD

Hari Sabtu, 19 November 2016, finally the day is come! Coldplay live in concert! Mas Ewa pakai kaos AHFOD tour yang duluan kita beli langsung dari web dan jalan menuju venue Global Citizen sekitar jam 2 siang waktu India. Kebetulan menurut info dari penyelenggara, jam 4 sore main gate sudah ditutup. Pintu masuknya dibedakan antara free ticket dan vvip ticket. Oh ya, Mas Ewa dapet complimentary vvip ticket. Yang mana deket banget sama panggung dan line tempat Chris Martin lari kesana kemari.

15095542_10154703089984715_6501640626146330226_n.jpg

Mas Ewa, Marsha, dan Teh Kiki

Dateng masih terang benderang begitu, belum berasa ya aura keseruan konsernya. Demi Lovato kebetulan tampil pas masih sore. Mas Ewa sempat post instagram story tapi ngga ngeshoot performancenya. Kebetulan doi emang ga suka dan ga paham lagunya juga. Sukanya sama Selena Gomez. Katanya kalau Selena Gomez yang tampil pasti dishoot dari awal sampai akhir. Hahaha.

Mas Ewa cerita katanya barikade ke kelas vip nya itu bukan ridging besi kaya konser di Indonesia, tapi cuma bambu – bambu. Surprisingly ngga ada tuh yang bobol konsernya. Hebat ya. Lalu katanya di vip itu ada privilege makanan dan minuman free flow di dalam ruang tunggunya. Jadi kalau nangkep dari cerita mas Ewa, dari gate ke arena konser itu ada tenda ruang tunggu yang isinya free flow makanan dan minuman, baru venue konser. Kalau browsing di internet sih nemu mapnya begini. Mungkin si bagian kotak Platinum itu yang isinya makan minuman. Haus dikit tinggal masuk kedalam dan ambil minuman katanya. Seru amat! Hehe.

venue_map_big.jpg

Mas Ewa, Teh Kiki dan Marsha ada di area platinum. Tiket di area ini kayanya memang cuma ditujukan untuk complimentary, jadi untuk media partner dan vvip. Alhamdulillah, rezeki Mas Ewa ya. Mana tiketnya gratis, Alhamdulillah alhamdulillah. Selama nunggu konser sampai JayZ selesai tampil, Mas Ewa masih sempet kirim video ke saya. Setelah itu udah byebye deh, keasyikan nonton Chris Martin kayanya, LOL. Besoknya baru kirim-kirim video dan foto-foto. Sempet ngeshoot Guy Berryman katanya spesial buat saya. Aaaaaa si kasep Guy. Haha. Oh ya maaf, belum bisa upload video karena belum upgrade plan wordpress. Video menyusul yaaaa… Saya post foto-foto Chris Martin hasil jepretan kakak ipar aja ya. Kebetulan karena lagi-lagi di vip class, kakak ipar boleh bawa kamera mirrorless.

Oh ya ini setlist yang dibawakan selama konser di India. Karena ngga terpaku AHFOD tour, mereka lebih banyak bawakan lagu-lagu lama. Mas Ewa malah lebih seneng karena kan emang udah ngefans dari dulu. Cuma kata Mas Ewa banyak yang nonton ngga begitu faham sama lagu lama-lama mereka. Ada 22 lagu yang mereka bawakan, kurang lebih sama kok dengan konser-konser di negara lain. Saya cek setlist mereka di Melbourne kemarin ada 24 lagu, cuma beda total 2 lagu, kurang lebih sama lah yaaa.

IMG_8172[1].JPG

Kesan suami setelah nonton Coldplay tentunya seneng dan puas banget, dreams do come true. Apalagi nontonnya dari depan banget. Pokoknya posisi nya deket banget sama Chris Martin. Ini summary konser Coldplay di Global Citizen India:

  • dekorasi stage sama, screen kanan kiri pakai screen AHFOD, bentuk bunga atau apalah itu hehehe. Stage line tempat Chris Martin lari dari stage ke tengah penonton juga sama, B stage nya juga ada. Bedanya big screen di tengah panggung bulat bukan persegi panjang, dan ada tulisan Global Citizen India diatas stage yang gede banget. Kalau AHFOD kan ngga ada.

global-citizen-festival_twitter-111

source: http://images.financialexpress.com/2016/11/Global-Citizen-Festival_Twitter-111.jpg

  • Opening dan ending konser sama-sama ada fireworks kaya AHFOD tour. Raining confetti, bola bola warna warni keluar pun sama persis. Permainan lightingnya pun sama persis. Ngga ada bedanya sama AHFOD tour.
  • Kostumnya Chris Martin sama kaya yang dipakai di AHFOD tour. Kata Mas Ewa bajunya kok gak ganti-ganti ya Bun tiap konser XD
  • Setlist semua sama, bedanya cuma di India banyak lagu-lagu lama, jadi gak melulu dari AHFOD album. Mas Ewa lebih suka sama kenyataan ini. Hahaha. Jumlah setlist pun kurang lebih sama banyaknya sama di negara lain.
  • Di India ngga dapet Xylobands, itu lhooo wristband yang bisa munculin suara dan lampu-lampu. Dapetnya wristband Global Citizen India. Ya mungkin karena ini kan bukan konser Coldplay doang. Tapi teteup ngga mengurangi ke-khusyu-an Mas Ewa nonton konsernya, apalagi doi nontonnya dari deket banget.
  • Dapet bonus lihat Demi Lovato dan Jay Z. Kebetulan Mas Ewa suka banget sama lagu Empire State of Mind nya JayZ
  • Konser di Brisbane atau Melbourne biasanya hanya 50,000 – 60,000 orang, di India ini yang nonton ada 100,000. Saya ngga bisa bayangin yang di belakang-belakang lihatnya gimana ya, kebayang jauh banget. Hehe.
  • Diatas kelas Mas Ewa katanya ada yang super vip. Kata Mas Ewa mereka yang super alias spesial ini bisa jalan di area media atau crew. Jadi ada anak-anak muda India yang bisa masuk area sini dan muter lihat konsernya dari dekat. Mungkin mereka anak seseorang, hehe.
  • Ini foto-foto capture an dari video yang Mas Ewa kirim. Maaf ya namanya capture an video ya jadi foto gak terlalu jelas, cuma ngelihatin bahwa posisi berdiri doi dekeeeeeet banget sama Mas Chris. Lucky him.

hasil screen shot dari video XD

Jadiiiii inilah penutup cerita konser Coldplay di India. Akhirnya kesampaian juga nonton Coldplay, thanks to Teh Kiki yang sudah kasih privilege tiket gratis untuk Mas Ewa dengan experience yang sungguh priceless. Pergi ke India, selain dapet konser Coldplay juga Mas Ewa dapet mesin motor dan tangki-tangki Royal Enfield. Double happiness ya Yah, no wonder Mas Ewa sangat puas.

Kesimpulannya, Mas Ewa puas banget, sangat – sangat puas. Waktu rame-rame pada beli tiket SG, saya tanya apa pengen nonton lagi yang di SG, kali pengen dapet true AHFOD tour experience, dijawabnya ga terlalu pengen karena udah puas dan perbedaannya juga gak signifikan cuma beda dapet wristband aja. Nyesel ngga gak jadi ke Aussie? Jawabannya ngga, karena experience India ini juga luar biasa. Kalau di Aussie mungkin kami cuma berdiri jauhhhhhhhh sejauh mata memandang ke stage, karena bisanya ya beli tiket yang itu bukan yang vip package atau standing deket stage. Sementara di India sudah mah dapet vvip ticket, bisa ngerasain nonton konser sambil sesekali bolak balik ke tenda ambil makan dan minum. Kaya siapa aja ya. Hehe. Belum pernah dapat privilege seperti ini sebelumnya. Sekali lagi, Alhamdulillah

Nah, kalau nanyanya ke saya gimana, pengen gak nonton AHFOD tour yang di SG, jawabannya PENGEN BANGET tapi nggak bisa karena sudah dekat hari perkiraan lahiran, hahaha. Ya sudahlah yaaa gak apa toh udah pernah juga nonton walaupun masih pas zaman Viva La Vida Tour. Singkat cerita, intinya kami berdua sudah kesampaian nonton Chris Martin and ganks live, Alhamdulillah. Penasarannya sudah kesampaian ya Yah. Sekian short story tentang pengalaman Mas Ewa nonton konser Coldplay, semoga berkenan dan suka sama tulisannya ya. Sampai ketemu di tulisan saya berikutnya 🙂

part 1

An Anniversary Letter to My Husband

“Hai Wulaaannn”

Warram, 21 June 2005
That day, I still could not forget the moment when you called me out loud. That I was confused, because as far as I concerned we were not very close. To be precised, we contacted for once, when I met warram’s boys while eating at the mall, even that time you were a shy person as if you were too bored with me. You were a shy person. But that side is what made me curious, and at the same time confused later on because suddenly you become friendly.

I don’t know why that conversation went smoothly, like we knew each other for long, whereas it was our first conversation. I still remember really with your talks that night which was actually full of rags, but I was nervous when you ask for my number.
Ewa: What is your phone number? (getting out a phone from your pocket)
Wulan: 08122787971
Ewa: Wait, my phone book is full. Calm down, I will erase one number for you.

If I recall, I was confused because I did not have something to say, I was shy. There’s a butterfly in my stomach. Actually, previously I was never into believing into love at the first sight. But when I met you that night, I suddenly felt that I must take back all the words. Yes, love at the first sight exists. And I felt that when I met you.

I really remember we did not get into the process of “hitting on each other”, all flew just like a water. After that night, suddenly we became Ewa’s Wulan and Wulan’s Ewa, that was how people called us. Our parents were confused, where we met, how could we be getting along, because they never heard of us getting to know each other. They were confused because we did not have the same school. Although you said that you like to go over my school to meet your friends who were actually my friends too, but the funny thing is that I’ve never seen you. We really just met twice at the place where you hang out, and suddenly inseparable. – with Fatwa

View on Path